Malaysia Wajibkan Pegawai Pemerintahan untuk Vaksin COVID-19

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Malaysia mengatakan pada Kamis (30/9) bahwa sekarang wajib bagi semua pegawai pemerintah federal untuk divaksinasi terhadap COVID-19, dengan pengecualian hanya diizinkan dengan alasan kesehatan.

Pengumuman itu muncul saat negara itu berupaya meningkatkan tingkat vaksinasi dengan tujuan menginokulasi 80 persen populasi pada akhir tahun.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (1/10/2021), Malaysia memiliki salah satu peluncuran vaksin tercepat di Asia Tenggara, dengan 61 persen dari 32 juta penduduknya sudah divaksinasi penuh.

Dalam sebuah pernyataan, Departemen Layanan Publik mengatakan vaksinasi akan diwajibkan bagi staf federal untuk meningkatkan kepercayaan publik dan memastikan layanan pemerintah dapat diberikan dengan lancar.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Vaksinasi Pegawai Pemerintahan

Seorang siswa sekolah menengah menerima dosis vaksin Pfizer terhadap penyakit coronavirus (COVID-19) di pusat vaksin di Shah Alam, Malaysia, Senin (20/9/2021). (AP Photo/Vincent Thian)
Seorang siswa sekolah menengah menerima dosis vaksin Pfizer terhadap penyakit coronavirus (COVID-19) di pusat vaksin di Shah Alam, Malaysia, Senin (20/9/2021). (AP Photo/Vincent Thian)

Hampir 98 persen pegawai negeri sipil sudah divaksinasi, sementara 16.902 atau 1,6 persen belum mendaftar di bawah program inokulasi negara itu, kata departemen itu. Malaysia memiliki sekitar 1,6 juta pegawai negeri.

Karyawan yang tidak divaksinasi telah diberikan waktu hingga 1 November untuk menyelesaikan vaksinasi mereka, sementara mereka yang tidak dapat divaksinasi harus menyerahkan informasi kesehatan yang diverifikasi oleh petugas medis pemerintah.

Mereka yang gagal mendapatkan vaksinasi tepat waktu akan menghadapi tindakan disipliner, kata departemen tersebut.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel