Mampukah Seorang Manusia Kentut dan Sendawa Secara Bersama?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Beberapa fungsi tubuh tampaknya sulit dilakukan secara bersamaan, misalnya kita tidak bisa bersin dengan mata terbuka.

Lalu, beberapa orang juga bertanya-tanya mengenai bisakah seseorang bersendawa dan kentut secara bersamaan?

"Saat kita makan atau minum soda berkarbonasi atau makan terlalu cepat, bagian dari prosesnya adalah kita mengumpulkan udara di perut," kata Niket Sonpal, MD, asisten profesor kedokteran klinis di departemen ilmu biomedis dasar di New Perguruan Tinggi Pengobatan Osteopati Touro Kota York.

"Bersendawa adalah pelepasan udara dari perut. Makan juga menyebarkan udara yang sudah ada di perut, yang juga bisa menyebabkan sendawa. Ini tidak terkait dengan gas yang dibuat dengan pencernaan," sambungnya

Mengutip dari Mental Floss, (Kamis, 18/3/2021), saat kita makan dan menelan, kita biasanya menelan sekitar 1 sendok makan udara pada saat bersamaan.

Ketika cukup udara masuk ke perut, akan menyebabkan sfingter esofagus rileks dan memungkinkan penumpukan udara keluar dari mulut.

Jika Anda menambahkan karbon dioksida dari soda, gas akan bercampur dengan udara dan membuat sendawa lebih terasa.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

Jadi, Bisa atau Tidak?

Foto Ilustrasi
Foto Ilustrasi

Di sisi lain kentut dipicu oleh gas yang menumpuk di usus akibat bakteri yang memecah makanan di usus.

Gas tertentu, seperti metana, dapat menimbulkan bau. Begitu pula makanan yang tidak mudah terurai, seperti kacang-kacangan atau brokoli.

Kelebihan gas dapat diserap oleh tubuh, tetapi sebagian besar perlu keluar.

Bersendawa adalah tindakan dari saluran pencernaan bagian atas, sedangkan kentut adalah tindakan saluran pencernaan bagian bawah.

Ada kemungkinan kentut keluar dari mulut jika ditahan terlalu lama, di mana gas akan diserap kembali oleh tubuh dan kemudian dihembuskan, namun ini bukan sendawa.

Udara yang bisa berubah menjadi sendawa bisa masuk ke usus kecil, dan kemudian ke usus besar, menciptakan kembung.

"Kebanyakan orang dapat melakukan keduanya pada waktu yang sama," kata Dr. Sonpal.

"Keduanya melibatkan kontraksi otot perut. Anda memberikan tekanan positif pada ruang perut untuk mendorong udara keluar. Tapi biasanya tidak akan terjadi pada waktu yang sama," tambahnya.

"Penyebabnya karena terjadi kontraksi otot yang berbeda. Anda mengontraksikan perut bagian bawah untuk mengeluarkan gas dan perut bagian atas untuk mengeluarkan udara dari perut. Anda tidak perlu melakukan keduanya pada saat yang bersamaan.”

Oleh karena itu melakukan sendawa dan kentut secara bersamaan merupakan fenomena yang langka, meskipun bukan tidak mungkin.

Jadi menurut Dr. Sonpal seseorang bisa melakukan sendawa dan kentut secara bersamaan.

Tapi bisa ada konsekuensinya, "saat bersin, maka akan menekan perut. Anda menekan. Sama halnya saat Anda melewati angin. Orang bisa mengalami kebocoran urin karena bersin. Sama halnya dengan batuk atau tertawa. Bisa ada kebocoran urin atau feses."

Lebih baik untuk mencoba dan membiarkan tubuh memilah sendiri satu emisi pada satu waktu.

Reporter: Veronica Gita

Infografis 4 Manfaat Penting Vaksinasi Covid-19

Infografis 4 Manfaat Penting Vaksinasi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 4 Manfaat Penting Vaksinasi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Juga Video Berikut Ini: