Manajemen J Trust Bank Pastikan Permodalan dan Likuiditas Masih Solid

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - PT Bank JTrust Indonesia Tbk (J Trust Bank) menggelar Paparan Publik Insidentil yang dihadiri oleh Direktur Utama Ritsuo Fukadai beserta jajaran Direktur Perseroan Felix I. Hartadi Tiono dan Helmi A. Hidayat. Pada kesempatan tersebut, Perseroan menyatakan bahwa kondisi fundamental Perseroan dalam kondisi baik dengan posisi permodalan dan likuiditas yang solid.

“Pemegang Saham Pengendali Perseroan yaitu J Trust Co Ltd menyatakan komitmen dan dukungan terhadap pemenuhan modal Perseroan guna meningkatkan ekspansi bisnis ke sejumlah sektor usaha untuk mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan” jelas Direktur Utama Ritsuo Fukadai xdalam keterangan tertulis, Rabu (29/9/2021).

Terkait dengan penurunan harga saham J Trust Bank (BCIC), perdagangan saham perseroan dihentikan sementara oleh Bursa Efek Indonesia (BEI) sampai dengan pengumuman lebih lanjut dari BEI. Manajemen J Trust Bank menegaskan bahwa penghentian perdagangan saham perseroan oleh BEI tidak terkait dengan kondisi kelangsungan usaha Perseroan yang masih sangat baik.

Penurunan harga saham Perseroan disebabkan oleh aktivitas transaksi pelaku pasar modal, akibat dari adanya sejumlah kecil saham yang diperdagangkan.

Pemegang Saham Pengendali yaitu J Trust Co Ltd beserta afiliasinya memiliki 92,36 persen saham dan saham yang dimiliki publik terbatas sebesar 7,64 persen sehingga likuiditas di pasar juga terbatas. Hal ini menyebabkan pergerakan perdagangan saham sedikit saja akan mengakibatkan volatilitas harga saham yang besar.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Aksi Korporasi

Transaksi di cabang PT Bank JTrust Indonesia Tbk. (Dok J Trust Bank)
Transaksi di cabang PT Bank JTrust Indonesia Tbk. (Dok J Trust Bank)

Terkait rencana aksi korporasi J Trust Bank berupa Penambahan Modal dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD), sesuai keputusan RUPST pada 23 Juli 2021 rencana PMHMETD tersebut telah disetujui dan manajemen terus berkoordinasi dengan BEI dan OJK untuk memenuhi persyaratan serta prosedur yang ditetapkan, sehingga PMHMETD dapat dilaksanakan untuk memperkuat permodalan Perseroan.

PMHMETD kali ini bertujuan untuk mengumpulkan dana sekitar Rp 1,5 triliun untuk menambahkan modal Perseroan dimana sekitar Rp 1,3 triliun merupakan komitmen dari J Trust Group. Hal ini mencerminkan bahwa J Trust Co., Ltd. berkomitmen mewujudkan modal Perseroan setidaknya Rp 2 triliun pada akhir tahun 2021 dan meningkat Rp 3 triliun pada tahun 2022 guna mendukung Perseroan mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan.

Manajemen Perseroan juga berharap pemegang saham lainnya turut berpartisipasi dalam PMHMETD. Penjualan saham oleh beberapa pemegang saham dan pemegang saham yang tidak menggunakan haknya dalam aksi korporasi PMHMETD akan menyebabkan fluktuasi harga saham. Namun fluktuasi harga saham tersebut dapat dikatakan bersifat sementara dan dapat kembali normal seiring dengan pertumbuhan bisnis dan meningkatnya profitabilitas Perseroan.

Langkah aksi korporasi PMHMETD justru ditujukan untuk membangun basis permodalan Perseroan yang lebih kuat, mengingat kontribusinya yang signifikan terhadap kinerja saham. Perseroan meyakini bahwa langkah ekspansi bisnis yang dilakukan akan mendorong profitabilitas serta meningkatkan harga saham.

Likuiditas Kuat

Transaksi di cabang PT Bank JTrust Indonesia Tbk. (Dok J Trust Bank)
Transaksi di cabang PT Bank JTrust Indonesia Tbk. (Dok J Trust Bank)

Di tengah kondisi yang menantang melawan pandemi COVID-19, bisnis yang mendasari Perseroan tetap kuat didukung oleh kondisi likuiditas yang kuat. Saat ini, Perseroan memiliki rasio kecukupan likuditas sebesar 149,15 persen serta rasio pendanaan stabil bersih sebesar 169,63 persen untuk posisi akhir triwulan Juni 2021.

Perseroan juga terus menyalurkan pinjaman secara prudent, meningkatkan simpanan nasabah terutama giro dan tabungan, tetap memprioritaskan kebutuhan nasabah serta aktif menjalankan beragam kegiatan tanggung jawab sosial perusahaan.

Hal ini terlihat dari pinjaman yang diberikan (bruto) meningkat menjadi Rp 7,72 triliun per Juni 2021 dari Rp 6,25 triliun per Desember 2019. Kemudian simpanan nasabah juga meningkat menjadi Rp 13,70 triliun per Juni 2021 dari Rp 12,81 triliun per Desember 2019 yang diikuti dengan komposisi CASA yang meningkat menjadi 20,75 persen per Juni 2021 dari 14,21 persen per Desember 2019.

Perseroan selalu menyampaikan informasi atau fakta material berkala maupun insidental sesuai dengan ketentuan BEI dan OJK. Perseroan ucapkan terima kasih atas kepercayaan dan loyalitas nasabah dan pemegang saham yang diberikan kepada Perseroan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel