Manajemen Jiwasraya gencar jalankan skenario atasi masalah perusahaan

Subagyo

Manajemen baru PT Asuransi Jiwasraya (Persero) mulai angkat bicara mengenai kondisi terkini perusahaan asuransi jiwa tertua di Indonesia tersebut.

Manajemen bersama Kementerian BUMN selaku pemegang saham Jiwasraya merancang lima skenario penyelamatan, yaitu pencarian investor strategis untuk Jiwasraya Putra, pembentukan Lembaga Penjamin Polis (LPP), pembentukan holding BUMN sektor keuangan hingga merilis produk-produk asuransi dengan menggandeng perusahaan reasuransi atau financial reasuransi (Finre).

Direktur Utama Jiwasraya, Hexana Tri Sasangko mengakui, saat ini perseroan memang tengah menghadapi dua persoalan serius yaitu seretnya likuiditas perseroan, hingga pada defisit kecukupan modal berdasarkan risiko perusahaan asuransi atau risk base capital (RBC).

"Yang harus digarisbawahi bahwa kami bersama pemegang saham akan terus mencari solusi untuk dua masalah itu, dan berjuang untuk nasabah. Jadi kami percaya para nasabah akan bersabar ketika mengetahui apa yang sedang dilakukan manajemen bersama pemegang saham," ujar Hexana, dalam keterangannya di Jakarta, Selasa.

Seperti diketahui, mengacu pada bahan paparan Rapat Dengar Pendapat (RDP) pekan lalu di Gedung DPR/MPR, manajemen baru Jiwasraya sedang membutuhkan dana segar untuk menutup defisit likuiditas perusahaan, pasca kesalahan penempatan portofolio investasi yang dilakukan manajemen lama, di bawah pimpinan Hendrisman Rahim dan Hary Prasetyo.

Sejak dipercaya menjabat sebagai Direktur Utama Jiwasraya pada akhir 2018, Hexana bersama direksi telah berhasil menghimpun dana segar mencapai hampir Rp5 triliun yang diperoleh melalui reaktivasi aset-aset perseroan, hingga pada transformasi produk-produk asuransi tradisional yang selama ini belum dimaksimalkan manajemen lama.

"Tentu saja dengan dana 'bridging yang terkumpul tadi, Kami memiliki limit. Namun secara paralel Kami akan terus menjalankan aksi korporasi yang sudah direncanakan sambil melakukan konsolidasi tim di internal," ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, Komisi XI DPR akan hadir untuk menyelesaikan persoalan yang tengah dihadapi oleh PT Asuransi Jiwasraya (Persero) dalam menyelesaikan kewajibannya kepada nasabah.

“Pemerintah akan membantu supaya kasus ini bisa diselesaikan. Komisi XI DPR akan memantau dan mengikuti terus proses ini sehingga tidak ada pihak-pihak yang dirugikan,” kata Ketua Komisi XI DPR RI Dito Ganinduto.

Untuk itu, Dito mengimbau nasabah maupun masyarakat bersikap tenang dan tidak menyebarkan isu-isu yang dapat meresahkan situasi yang saat ini terbilang kondusif.

“Namun, karena ini prosesnya memakan waktu, jadi memang perlu melalui suatu proses yang sudah maupun akan dijalankan,” ujar Dito.


Baca juga: Kemenkeu: Penyehatan Jiwasraya tidak pakai dana APBN
Baca juga: Delapan investor tertarik suntik anak usaha Jiwasraya
Baca juga: Genjot kinerja, Jiwasraya luncurkan anak usaha