Manfaatkan Lahan Sempit, BRI Peduli Ajak Masyarakat Perkotaan Menanam Hortikultura

Merdeka.com - Merdeka.com - Upaya BRI dalam mewujudkan komitmen terhadap sosial dan lingkungan terus dilakukan dengan berbagai program nyata. Salah satunya adalah Program BRI Bertani di Kota atau BRInita, di mana aksi ini dapat mendorong perbaikan pada ekosistem lingkungan. BRI Bertani di Kota atau BRInita sendiri merupakan konsep bertani dengan memanfaatkan lahan sempit di wilayah padat pemukiman.

Dalam program ini, BRI menyalurkan bantuan urban farming berupa pembangunan fisik seperti rumah tanaman atau green house yang dapat diaplikasikan dalam tiga model urban farming seperti metode vertikultur, metode hidroponik, dan metode wall gardening.

Metode vertikultur merupakan budidaya menanam secara vertikal menggunakan paralon atau botol secara bertingkat di ruang yang sempit. Adapun metode hidroponik merupakan budidaya menanam dengan menggunakan air tanpa tanah serta memperhatikan unsur hara. Sementara itu, metode wall gardening merupakan metode vertikultur namun menggunakan dinding sebagai media tanam.

Ketiga model urban farming tersebut dapat menjadi wadah untuk tanaman-tanaman hortikultura yang bernilai ekonomi seperti sayur-sayuran, buah-buahan, bunga serta tanaman obat keluarga.

manfaatkan lahan sempit bri peduli ajak masyarakat perkotaan menanam holtikultura
manfaatkan lahan sempit bri peduli ajak masyarakat perkotaan menanam holtikultura

©BRI

Wakil Direktur Utama BRI Catur Budi Harto mengungkapkan bahwa nantinya, urban farming ini akan dikelola oleh kelompok wanita maupun masyarakat umum yang berada di wilayah tersebut. "Ini merupakan bentuk kepedulian dan tanggung jawab BRI dalam mendukung kelestarian lingkungan, khususnya lingkungan yang padat penduduk" ungkapnya.

Dalam pelaksanaannya, Program BRInita dilaksanakan di berbagai wilayah Indonesia dengan melibatkan Ikatan Wanita BRI (IWABRI) sebagai pembina dan secara bertahap diimplementasikan di 18 Regional Office (RO) BRI di Indonesia. Sebagai tahap awal, program ini dilaksanakan di 3 (tiga) lokasi di Jakarta yaitu di Kampung Bali, Jelambar, dan Sunter.

Tidak hanya bantuan infrastruktur, BRI juga melakukan pembinaan bagi penerima manfaat berupa pelatihan pengelolaan urban farming dengan menggandeng tenaga ahli/instansi terkait serta melakukan pembinaan berkala. Hal ini diharapkan mampu menambah nilai ekonomis seperti penjualan, pengelolaan, packaging dan pemasaran.

Catur menambahkan, program BRInita diharapkan dapat memberikan nilai ekonomis bagi rumah tangga, menambah keasrian lingkungan, serta memberikan aktivitas tambahan yang bermanfaat bagi para ibu dan masyarakat yang tinggal di kawasan padat pemukiman.

Program BRInita yang digerakkan oleh BRI juga ikut meramaikan puncak peringatan HUT BRI ke-127 "BRILian Fest" pada Minggu, 18 Desember 2022 di Stadion Madya Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta. Dalam kesempatan tersebut, BRI menampilkan booth "BRInita" yang menyajikan tanaman hortikultura seperti tanaman sayur-sayuran dan obat-obatan.

manfaatkan lahan sempit bri peduli ajak masyarakat perkotaan menanam holtikultura
manfaatkan lahan sempit bri peduli ajak masyarakat perkotaan menanam holtikultura

©BRI

Selain itu, terdapat pot-pot tanaman yang terbuat dari limbah masker yang diolah menjadi biji plastik dan menjadi pot tanaman. Keberadaan stand BRI Peduli ini diharapkan menjadi sarana edukasi bagi pengunjung.

Dalam ajang BRILian Fest juga menampilkan berbagai macam program BRI Peduli lainnya seperti pengelolaan limbah botol bekas yang diolah menjadi instalasi seni serta penyajian Mural BRI Peduli yang menggambarkan keseluruhan kegiatan BRI Peduli sebagai bagian dari tanggung jawab sosial dan lingkungan kepada masyarakat.