Manokwari Waspada Bibit Siklon Tropis 94 W

Mohammad Arief Hidayat
·Bacaan 1 menit

VIVA – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) stasiun Rendani, Manokwari, Papua Barat, mengeluarkan peringatan dini waspada terhadap bibit siklon tropis 94 W di daerah itu.

Kepala stasiun BMKG Rendani Manokwari Daniel Tandi mengatakan bahwa sejak 13 April sampai 19 April 20201 perairan laut Manokwari berstatus waspada terhadap bibit siklon tropis 94 W.

"Kepada nelayan dan pengguna transportasi laut antarpulau di perairan Manokwari agar tidak melaut terhitung, Selasa 13 April hingga 19 April mendatang," kata Tandi, Selasa, 13 April.

Dia menjelaskan, sejak 12 April 2021 sekira pukul 07.00 WIB terbentuk bibit siklon tropis 94 W di sekitar wilayah Pasifik Barat sebelah utara Papua, tepatnya -5.8LU-141.1BT. Kemunculan bibit siklon tropis 94W ini berpotensi menimbulkan tinggi gelombang laut mencapai 2.5 - 4.0 meter.

Tandi mengatakan, selain berpotensi tinggi gelombang laut, wilayah Manokwari perlu juga diwaspadai potensi hujan lebat disertai petir, dan angin kencang.

Tekanan minimum bibit siklon 94W mencapai 1007 hPa dan dengan kecepatan angin maksimum di sekitar sistemnya mencapai 20 knot (37 km per jam), katanya.

"Model skala global menunjukkan bibit ini akan berpropagasi ke arah barat laut seiring dengan peningkatan intensitasnya. Potensi 94 W untuk mencapai intensitas siklon tropis dalam 24 jam ke depan dalam kategori Sedang," katanya.

Tandi menambahkan, bahwa pantauan citra satelit Himawari-8 kanal infra merah, menunjukkan pertumbuhan awan konvektif yang persisten dan cukup signifikan di sekitar sistem dalam 6 jam terakhir. (ant)