Mantan Kapolri minta SOP layanan kepolisian diperbaiki

Sebanyak tujuh mantan Kapolri bertemu Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo beserta jajaran pejabat utama Polri di Gedung Rupatama Mabes Polri, Kamis, memberikan dukungan dan juga masukan untuk perbaikan institusi ke depan, salah satunya meminta agar SOP (standard operating procedure) layanan diperbaiki.

Kapolri ke-17 Jenderal Pol (Purn) Prof Tan Sri Dai Bachtiar mewakili rekan-rekan purnawirawan Polri mengatakan perbaikan SOP tersebut sebagai langkah jangka pendek dalam menindaklanjuti arahan Presiden untuk perbaikan Polri ke depan.

Baca juga: Tujuh jenderal purnawirawan temui Listyo Sigit beri dukungan moral

“Jangka pendeknya perbaiki SOP yang ada,” kata Bachtiar.

Ia menjelaskan, salah satu arahan Presiden yang perlu diperbaiki oleh Polri adalah apa yang menjadi keluhan masyarakat, seperti masalah pelayanan publik.

“Artinya tingkat pelayanan Polri kepada masyarakat dari paling rendah sampai atas itu coba dievaluasi bahkan di re-evaluasi,” kata Bachtiar.

Evaluasi itu kata dia, mengkaji ulang SOP yang sudah ada, agar diketahui apa yang menimbulkan ketidakpuasan masyarakat terhadap pelayanan yang dilakukan Polri. Termasuk juga kehadiran anggota Polri pada masyarakat yang membutuhkan, contohnya masyarakat melaporkan, berapa lama waktu laporan itu direspon oleh Polri.

“Nah, itulah nanti jangka pendeknya mereka memperbaiki SOP-SOP yang sudah ada,” katanya.

Setelah jangka pendek, masukan jangka menengah dan jangka panjang yang diberikan para purnawirawan Polri adalah terkait masalah yang dihadapi kepolisian dari sisi anggaran, fasilitas untuk operasional.

Menurut Bachtiar, masalah anggaran, fasilitas menjadi sangat menentukan, karena jika personel Polri tidak memiliki peralatan dan alat transportasi, tidak ada dukungan anggaran yang cukup untuk melayani masyarakat akan menjadi permasalahan.

“Tapi (anggaran, fasilitas) itu jangka menengah dan panjangnya,” katanya menegaskan.

Bachtiar menambahkan, masukan dan saran-saran yang diberikan para purnawirawan kepada Kapolri dan jajarannya dalam menjalankan arahan Presiden itu berasal dari aspirasi masyarakat yang dimonitor dan berdasarkan pengalaman para mantan kapolri.

“Kami memasukkan pemikiran-pemikiran seperti itu atas dasar pengalaman dan juga menampung aspirasi dari masyarakat yang kami monitor, karena kami purnawirawan sudah ada di luar sebagai masyarakat biasa, jadi bisa langsung mendengar keluhan-keluhan mereka,” kata Bachtiar.

Sebelumnya sebanyak tujuh jenderal purnawirawan Polri bertemu dengan Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo dan pejabat tinggi Polri untuk memberikan dukungan moril terhadap kondisi terkini institusi Polri yang kerap mendapat sorotan.

Baca juga: Kapolri minta petugas latih masyarakat sebelum praktik ujian SIM
Baca juga: Polda NTB laksanakan instruksi Kapolri terkait peniadaan tilang manual
Baca juga: Kapolri memutasi Kapolres Muara Enim