Marak Penjualan Bunker Militer Bersejarah Ceko, Dihargai Mulai Rp 16,7 Juta

·Bacaan 4 menit

, Praha - Republik Ceko menjual bunker dengan harga mulai dari €1.000 (Rp 16,7 juta). Anda tertarik?

Situs bersejarah serupa belakangan tengah marak dijual di negara tersebut. Begini kisah selengkapnya.

Pada akhir tahun 1930-an, negara yang saat itu bernama Cekoslowakia, membangun jaringan perbentengan yang luas di sepanjang perbatasan dengan Reich Jerman, wilayah yang diduduki Nazi. Praha takut bahwa Jerman akan melancarkan serangan mendadak dan menyerbu pertahanannya sebelum ada waktu untuk memobilisasi tentara.

Meskipun benteng tersebut belum sepenuhnya selesai dibangun pada September 1938, pegunungan di daerah perbatasan Ceko-Jerman menjadi rintangan bagi Wehrmacht (angkatan bersenjata Nazi) dan salah satu yang ditakuti oleh para jenderal Nazi.

Meskipun pemerintah di Praha telah mengerahkan 1,1 juta tentara yang siap untuk berperang dan mempertahankan diri, Perdana Menteri Inggris Neville Chamberlain dan mitranya dari Prancis, Edouard Daladier, membuat kesepakatan dengan Adolf Hitler di Munich pada 29 dan 30 September 1938.

Keputusan itu mewajibkan Cekoslowakia menyerahkan kepada Reich Ketiga hampir seluruh wilayah perbatasan dengan Jerman, di mana sebagian besar minoritas Jerman tinggal pada saat itu.

Kesepakatan itu berarti hampir semua benteng perbatasan Cekoslowakia dan bunker beton jatuh ke tangan Nazi. Tanpa mereka, Ceko tidak berdaya secara militer. Langkah tersebut juga membantu Nazi menduduki bagian negara yang tersisa pada 15 Maret 1939.

Secara paradoks, benteng perbatasan kemudian membantu penjajah Jerman untuk mempertahankan diri dari Tentara Merah pada musim semi 1945. Pertempuran di perbatasan yang dibentengi secara signifikan memperlambat kemajuan Soviet dan bahkan mampu merenggut nyawa ribuan tentara Soviet.

Sekitar delapan dekade kemudian, pertahanan beton terus menandai pedesaan Ceko, saksi bisu niat negara untuk turun berperang melawan Nazi. Sejak tahun 2000, penerus resmi Cekoslowakia, Republik Ceko, secara bertahap menyingkirkan benteng-benteng tersebut. Tentara Ceko dapat mentransfernya ke wilayah atau kotamadya, serta menjualnya kepada individu pribadi.

"Kami telah mendaftarkan 4.993 bunker tempur kecil sebelum perang di wilayah kami," kata Petr Sykora dari departemen pers Kementerian Pertahanan Ceko kepada DW yang dikutip Selasa (28/9/2021).

Tidak Lagi Bermanfaat Bagi militer

Sykora menambahkan bahwa karena instalasi ini tidak lagi memiliki arti militer, hampir sepertiga dari mereka telah berpindah tangan. "Setiap tahun, puluhan bangunan berpindah kepemilikannya. Selama ini kami telah mengalihkan atau menjual 1.767 benteng ringan dan 112 benteng berat," katanya.

Tentara Ceko berencana untuk menjual hampir semua benteng atau memberikannya ke daerah dan kota secara gratis. "Tentara hanya akan menyimpan beberapa bangunan untuk keperluannya sendiri, seperti fasilitas penyimpanan," kata Sykora kepada DW. Di antara mereka terutama bangunan benteng yang lebih besar. Tentara ingin mempertahankan salah satunya, misalnya, karena memiliki stasiun seismik untuk memantau ledakan nuklir.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penjualan Bunker Meningkat

Ilustrasi belanja online, ecommerce, e-commerce, toko online. Kredit: athree23 via Pixabay
Ilustrasi belanja online, ecommerce, e-commerce, toko online. Kredit: athree23 via Pixabay

Setiap tahun, lebih banyak bunker benteng perbatasan ditawarkan untuk dijual di situs web tentara Ceko.

"Harga biasanya berkisar dari €1.000 (Rp16,7 juta) hingga beberapa puluh ribu euro," kata Sykora.

Benteng kecil yang paling umum adalah "ropik". Namun, di beberapa daerah yang sangat menarik, seperti daerah penghasil anggur di sekitar Mikulov di Moravia selatan, harga bunker empat kali lipat lebih mahal dari yang lain.

Karena fasilitas dijual di pelelangan umum, harga bunker akhirnya bisa lebih tinggi. Meski demikian, minat membeli bunker semakin meningkat. "Tawaran saat ini termasuk, antara lain, 22 objek yang sangat dicari dari bekas instalasi perbatasan,” kata Jiri Caletka, seorang insinyur di departemen pers Kementerian Pertahanan.

Dari Bunker ke Objek Wisata

Beberapa bangunan telah direnovasi dan diubah menjadi museum yang sekarang menarik wisatawan dari Republik Ceko maupun dari luar negeri. Situs yang paling banyak dikunjungi adalah benteng artileri Hurka di pinggiran utara Kraliky, di kaki pegunungan Sudetes dekat perbatasan utara dengan Polandia.

"Pada bulan Juli dan Agustus tahun ini saja, kami memiliki lebih dari 20.000 pengunjung setiap bulan,” Martin Rabon, ketua komunitas sukarelawan Asosiasi Sahabat Benteng Cekoslowakia, mengatakan kepada DW. "Karena benteng kami terletak di jalan utama antara Praha dan resor ski Dolni Morava, benteng itu adalah satu-satunya yang terbuka untuk pengunjung sepanjang tahun," kata Rabon, yang asosiasinya telah aktif dalam pekerjaan sukarela selama 30 tahun.

Monumen budaya yang unikRabon tidak menentang penjualan bunker, yang sering kali tidak memiliki status lindung atau bangunan bersejarah, kepada individu pribadi.

Namun, dia menunjukkan bahwa terkadang tidak ada akses jalan ke bangunan tersebut dan kepemilikan daerah sekitarnya sering kali tidak jelas. "Membeli sesuatu seperti ini adalah omong kosong," kata Rabon. Belakangan ini, dia semakin banyak dimintai saran oleh calon pembeli. "Saran utama kami kepada calon pembeli adalah mendapatkan hak atas tanah di sekitar fasilitas yang bersangkutan terlebih dahulu."

Beberapa properti, seperti benteng artileri Bouda, yang juga diawasi oleh asosiasi Rabon, adalah monumen budaya Republik Ceko.

"Namun, garis pertahanan secara keseluruhan tidak dilindungi sebagai monumen,” katanya. "Itulah mengapa masuk akal bagi tentara untuk menyingkirkan benteng."

Namun, Rabon khawatir bahwa struktur tersebut mungkin tidak dinilai oleh pembeli karena signifikansi historisnya. "Nasib masa depan monumen-monumen unik ini harus dipastikan. Bagaimanapun, mereka adalah saksi antusiasme patriotik Ceko untuk membela republik di akhir 1930-an," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel