Ma'ruf Amin: Bahaya kalau tidak ada penerus ulama alim

·Bacaan 2 menit

Wakil Presiden Ma’ruf Amin, yang juga Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI), mengimbau seluruh pondok pesantren di berbagai daerah untuk dapat mempersiapkan sosok dengan pemahaman agama atau ulama yang alim.

Apabila para ulama meninggal, maka ilmu agamanya tidak akan tertinggal di dunia, sehingga harus ada pengganti ulama, katanya di Pondok Pesantren Muhammadiyah Sabilil Muttaqien, seperti dipantau dari siaran Youtube Otoritas Jasa Keuangan (OJK) TV, Kamis.

"Kalau ulama meninggal, ilmunya tidak ditinggal (tapi) dibawa. Kalau tidak ada pengganti, maka ini bahaya, tidak ada penerus. Kalau sampai tidak tersisa orang alim, maka orang akan mengambil pemimpin-pemimpin yang bodoh, yang tidak paham jadi pemimpin," kata Ma’ruf Amin di Lampung, Kamis.

Baca juga: Wapres resmikan BWM Pesantren Muhammadiyah Sabilil Muttaqien Lampung

Dia menyebut pondok pesantren sebagai tempat untuk menyiapkan sumber daya manusia (SDM) yang paham ajaran agama. Sehingga, Ma’ruf Amin mendorong lembaga pendidikan Islam pesantren untuk dapat menciptakan ulama alim, dengan pemahaman agama Islam secara baik dan benar.

"Kalau ditanya, (lalu) dia memberi fatwa tanpa ilmu, maka mereka sesat dan menyesatkan. Ini bukan (saya) sebagai Wapres, ini (sebagai) Ketua MUI. Jadi harus ada pengganti, kaderisasi. Jangan sampai fatrah namanya, kehilangan ulama," jelasnya.

Selain itu, Wapres juga meminta seluruh pesantren untuk menjalankan fungsinya sebagai pusat pemberdaayaan masyarakat, seperti diatur dalam Undang-undang Nomor 18 Tahun 2019 tentang Pesantren.

"Saya kira pesantren ini harus menjadi pusat pemberdayaan masyarakat, sehingga sesuai UU Pesantren, pesantren punya fungsi sebagai pusat pendidikan, sebagai pusat dakwah dan pemberdayaan ekonomi masyarakat," katanya.

Baca juga: Ma'ruf Amin imbau nama baik pesantren harus dijaga

Untuk menjalankan fungsi pemberdayaan masyarakat tersebut, Pemerintah telah mendorong pembentukan Bank Wakaf Mikro (BWM) di sejumlah pesantren di daerah.

Wapres berharap pesantren yang telah memiliki BWM untuk dapat memelihara lembaga keuangan mikro syariah tersebut dengan baik dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat di sekitar pesantren.

"Saya harap BWM ini dikelola dengan baik. Ini amanat, supaya jangan sampai ada ketidakpercayaan pada pesantren. (Jangan sampai) Diberi amanah, bukannya berkembang, malah habis," ujar Wapres.

Baca juga: Ma'ruf Amin: Jiwa keagamaan melemah pada sistem politik Indonesia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel