Ma'ruf Amin Ungkap 4 Skema Bantuan untuk Warga Imbas Covid-19

Liputan6.com, Jakarta Wakil Presiden Ma'ruf Amin merilis rencana kebijakan baru pemerintah untuk membantu meringankan beban keluarga miskin, akibat badai virus corona.

Ada empat skema dirilis Wapres Ma'ruf hari ini, mulai dari bantuan langsung tunai, hingga pemotongan harga listrik.

"Untuk Bantuan Langsung Tunai (BLT) sudah disiapkan untuk 15,2 juta rumah tangga, Insya Alah akan dilangsungkan mulai April di setiap bulannya," kata Wapres Ma'ruf saat juma pers, Selasa (24/3/2020).

Kebijakan kedua, Wapres Ma'ruf menyasar kepada kelompok masyarakan berpenghasilan harian rendah, buruh harian, dan pekerja sektor informal. Karenanya, saat ini pendataan tengah dilakukan agar pemberian bantuan bisa tepat sasaran.

"Sektor mana saja nanti diinvetarisir, kita hitung besarannya dan implikasinya ke APBN jadi perlu upaya lanjutan," jelas Wapres Ma'ruf.

Ketiga, untuk Usaha Mikro Kercil yang usahanya terdampak akibat badai Covid-19, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Kementerian Keuangan tengah merumus kebijakan relaksasi untuk melakukan penangguhan cicilan dan pemberian insentif.

“UMK ini sangat tedampak dengan adanya corona, karena itu mereka harus diselamatkan supaya tidak mati (usahanya)," harap Ma'ruf.

Terakhir, pemerintah akan memberikan kebijakan pemotongan tarif listrik untuk rumah tangga miskin berkapasitas 450 W dan 900 W. Data tengah dipadupadankan dengan informasi dimiliki Kementerian Soaial.

 

Penyaluran Bantuan

Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengaku hasil rapat hari ini belum ada finalisasi terkait cara penyaluran bantuan. Hanya saja sudah ada beberapa opsi dibuka untuk hal tersebut.

"Salah satunya bila sudah didata, bisa ditransfer kan sudah tahu nomer rekening banknya, juga lewat finteh, tapi itu belum diputuskan, nanti kami kembali sampaikan," jelas Ma'ruf.

Kendati demikian, Wapres Ma'ruf menegaskan penyaluran bantuan pasti menghindari adanya penumpukan dan kerumunan massa. Hal ini semata mendukung upaya pemerintah untuk menekan penyebaran virus corona dengan cara jaga jarak sosial secara fisik atau social distancing.

"Pasti menghindari antrean, ini tengah dirumuskan mekanismenya," Wapres Ma'ruf menandasi.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: