Masa Kepemimpinan Joe Biden di Amerika Serikat Bakal Fokus pada Isu Asia dan China

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Terpilihnya Joe Biden tidak hanya mewakili penolakan terhadap Donald Trump dan perpecahannya, tetapi juga pendekatan arus utama terhadap pemerintah dan kebijakan.

Di panggung global, Biden kemungkinan besar akan mengikuti skenario kebijakan luar negeri yang sudah ada selama ini. Yang paling jelas, dia akan merangkul aliansi Amerika dan memperkuat keterlibatannya dengan lembaga multilateral. Demikian seperti mengutip laman Channel News Asia, Jumat (13/11/2020).

Setidaknya secara retoris, dia akan memberikan peran yang jauh lebih menonjol pada hak asasi manusia dan demokrasi dalam pendekatan Washington terhadap dunia.

Singkatnya, dia kemungkinan akan mengejar peran global yang lebih sejalan dengan bagaimana AS telah bertindak secara global sejak akhir Perang Dingin.

Meskipun mungkin tergoda untuk menganggap Biden akan menjalankan kebijakan luar negeri sebagai kelanjutan dari pemerintahan Barack Obama, akan ada beberapa poin kontinuitas tetapi juga perubahan-perubahan penting sekaligus beberapa tantangan yang sangat signifikan akan tetap ada.

Strategi Global AS

Joe Biden bertemu dengan Xi Jinping dari China di Los Angeles pada tahun 2012 ketika keduanya masih menjadi wakil presiden. (AFP / POOL)
Joe Biden bertemu dengan Xi Jinping dari China di Los Angeles pada tahun 2012 ketika keduanya masih menjadi wakil presiden. (AFP / POOL)

Obama dan Donald Trump, akan menjadi sentralitas Asia untuk strategi global AS. Hal ini sebagian karena alasan yang oleh para pendahulunya menjadikan kawasan itu sebagai prioritas dengan menyatakan bahwa "ini akan menjadi bagian dunia yang paling penting selama beberapa dekade mendatang."

Tetapi juga karena keuangan AS yang membengkak akan berarti negara tersebut tidak akan mampu mempertahankan kehadiran Eropa yang signifikan atau jenis kebijakan yang telah diambilnya di Timur Tengah.

Bagi Obama, "poros" ke Asia adalah pilihan tentang di mana harus memfokuskan upaya. Bagi Biden, kelangkaan sumber daya akan memusatkan pikiran pada Asia.

Pertanyaan kebijakan luar negeri terbesar yang dihadapi Biden adalah bagaimana mendekati Republik Rakyat China. Di bawah Trump, AS bergerak ke arah persaingan strategis spektrum penuh di atas kertas.

Strategi Keamanan Nasional 2017 menggambarkan China sebagai niat untuk mengikis keuntungan global Washington, dan AS akan mengarahkan kembali instrumen kekuatan nasional untuk melawan upaya itu.

Dalam praktiknya, kebijakan Trump di China tidak koheren dan tidak konsisten. Trump sendiri menjalin hubungan aneh dengan Xi Jinping, bahkan diduga mendorong penggembalaan jutaan Uighur ke kamp-kamp.

Perubahan Hubungan dengan China

Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)
Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)

Biden tidak mungkin untuk memindahkan kebijakan AS China kembali ke pengaturan "terlibat tetapi lindung nilai" pada tahun-tahun sebelumnya lantaran suasana di AS telah mengeras secara meyakinkan, dan bukan hanya karena Trump.

Namun, cara AS bersaing dengan China kemungkinan akan berubah dan akan dibutuhkan kerja sama.

Biden tidak akan menghentikan konflik perdagangan secara signifikan dan langkah untuk menghilangkan hubungan kedua ekonomi akan terus berlanjut, terutama di bidang teknologi tinggi.

AS akan terus berupaya membatasi ambisi China untuk mengubah tatanan regional Asia, tetapi kemungkinan akan mencoba membangun beberapa bidang kepentingan bersama untuk meningkatkan kerja sama.

Tujuannya adalah untuk memajukan tujuan bersama mereka tentang masalah itu tetapi juga mengurangi konsekuensi yang berpotensi lebih merusak dari persaingan geopolitik.

Hal ini paling sering terjadi terkait dengan perubahan iklim. Pemerintahan Biden akan memberikan premi yang sangat tinggi pada ancaman besar ini dan untuk memajukan agenda itu secara bermakna akan membutuhkan kerjasama dengan China.

Jadi mengharapkan pendekatan yang lebih moderat untuk persaingan dengan China tetapi tidak mengakhiri kontestasi di wilayah tersebut.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: