WHO Masih Sarankan Durasi 14 Hari untuk Masa Karantina COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New York - Meskipun kebanyakan orang pulih dari COVID-19 dalam waktu lima hingga tujuh hari sejak timbulnya gejala, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) masih merekomendasikan karantina selama 14 hari.

Namun, menurut Abdi Mahamud dari Tim Dukungan Manajemen Insiden COVID-19 WHO, negara harus membuat keputusan tentang durasi karantina berdasarkan situasi masing-masing.

Di negara-negara dengan infeksi rendah, jelasnya, waktu karantina yang lebih lama dapat membantu menjaga jumlah kasus serendah mungkin. "Bagaimanapun, karantina yang lebih pendek dapat dibenarkan untuk menjaga negara tetap berjalan," tambahnya, demikian dikutip dari Xinhua, Rabu (5/1/2022).

Pejabat WHO mengatakan kepada wartawan bahwa ada kemungkinan untuk terinfeksi oleh influenza dan COVID-19. Namun, karena keduanya adalah virus terpisah yang menyerang tubuh dengan cara yang berbeda, ada "sedikit risiko" jika keduanya bergabung menjadi virus baru.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Omicron di Seluruh Dunia

Ilustrasi virus corona COVID-19, omicron. (Photo by starline on Freepik)
Ilustrasi virus corona COVID-19, omicron. (Photo by starline on Freepik)

Menurut WHO, pada 29 Desember 2021, sekitar 128 negara telah melaporkan kasus varian Omicron. Di Afrika Selatan, yang mengalami peningkatan tajam dalam kasus diikuti oleh penurunan yang relatif cepat, tingkat rawat inap dan kematian tetap rendah.

Namun, situasinya tidak akan sama di negara lain, kata Mahamud.

"Sementara studi terbaru menunjukkan fakta bahwa varian Omicron mempengaruhi sistem pernapasan bagian atas daripada paru-paru, yang merupakan kabar baik, individu berisiko tinggi dan yang tidak divaksinasi masih bisa sakit parah dari varian itu," tambahnya.

Mahamud mengatakan bahwa varian Omicron dapat menyusul strain lain dalam hitungan minggu, terutama di daerah dengan sejumlah besar orang yang rentan - terutama mereka yang tidak divaksinasi.

Di Denmark, katanya, butuh waktu dua minggu untuk menggandakan jumlah kasus dengan varian Alpha, sedangkan dengan varian Omicron hanya butuh dua hari.

"Dunia belum pernah melihat virus yang menular seperti itu," katanya.

Kelompok Ahli Penasihat Strategis WHO (SAGE) tentang Imunisasi akan bertemu pada 19 Januari untuk meninjau situasi. Topik dalam agenda diskusi antara lain waktu booster, pencampuran vaksin dan komposisi vaksin masa depan.

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel