Masih Tak Terima Hasil Pemilu AS, Tim Kampanye Donald Trump Ajukan Banding ke MA

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Tim kampanye Presiden Donald Trump akan kembali meminta Mahkamah Agung Amerika Serikat untuk membatalkan hasil dari pemilihan 3 November. Ini merupakan upaya jangka panjang terbaru untuk menumbangkan proses pemilihan dan menabur keraguan atas legitimasi kemenangan presiden terpilih, Joe Biden.

Melansir Channel News Asia, Senin (21/12/2020), dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh tim kampanye tersebut, pengacara Trump Rudy Giuliani mengatakan telah mengajukan petisi yang meminta pengadilan tinggi untuk membatalkan tiga putusan oleh pengadilan negara bagian Pennsylvania yang menafsirkan aturan negara bagian untuk surat suara.

"Petisi Kampanye berusaha untuk membalikkan tiga keputusan yang menghapus perlindungan Legislatif Pennsylvania terhadap penipuan surat suara," kata Giuliani dalam sebuah pernyataan.

Giuliani mengatakan pengajuan itu mencari semua "pemulihan yang sesuai," termasuk perintah yang memungkinkan badan legislatif yang dikontrol Partai Republik di Pennsylvania untuk memberikan 20 suara elektoral negara bagian itu kepada Trump. Biden memenangkan negara bagian dengan lebih dari 80.000 suara.

Petisi itu "sembrono" dan tidak akan menghentikan Biden menjadi presiden pada 20 Januari, kata Joshua Douglas, seorang profesor hukum pemilu di University of Kentucky.

"Pengadilan akan segera menutupnya," kata Douglas.

MA Telah Tolak Gugatan

Foto pada 12 Maret 2020 ini menunjukkan gedung Mahkamah Agung AS di Washington DC, Amerika Serikat. Sejumlah bangunan ikonis (landmark) di Washington DC, termasuk Gedung Putih, terpaksa ditutup sementara untuk umum akibat wabah COVID-19 yang tengah merebak di negara itu. (Xinhua/Ting Shen)
Foto pada 12 Maret 2020 ini menunjukkan gedung Mahkamah Agung AS di Washington DC, Amerika Serikat. Sejumlah bangunan ikonis (landmark) di Washington DC, termasuk Gedung Putih, terpaksa ditutup sementara untuk umum akibat wabah COVID-19 yang tengah merebak di negara itu. (Xinhua/Ting Shen)

Sebelumnya, Mahkamah Agung telah menolak gugatan yang diajukan oleh Texas pada 11 Desember dan didukung oleh Trump yang berusaha mengeluarkan hasil pemungutan suara di empat negara bagian, termasuk Pennsylvania, yang berlaku untuk Biden.

Beberapa senator senior Republik AS, termasuk Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, telah mengakui Biden dari Partai Demokrat sebagai presiden terpilih negara itu setelah Electoral College menegaskan kemenangannya, dan telah menolak gagasan untuk membatalkan pemilihan presiden 2020 di Kongres.

Seorang kandidat membutuhkan 270 suara dari Electoral College untuk memenangkan Gedung Putih. Biden memenangkan 306 suara tersebut dibandingkan dengan 232 suara yang diraih Trump dan mengalahkan presiden Republik dengan lebih dari 7 juta suara dalam pemilihan umum.

Kongres akan menghitung suara elektoral pada 6 Januari dan Biden akan menjabat pada 20 Januari.

Sejauh ini, Trump telah membuat klaim yang tidak berdasar tentang kecurangan pemilu yang meluas dan telah mencoba tetapi gagal untuk membatalkan kemenangan Biden. Ia terus menantang hasil di pengadilan di banyak negara bagian, sambil menekan pejabat negara, anggota parlemen dan gubernur untuk menolak hasil tersebut dan hanya menyatakan Trump sebagai pemenang.

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: