Masjid Istiqlal gelar takbir nasional sambut Idul Fitri

Masjid Istiqlal Jakarta menggelar takbir nasional pada Minggu, dalam rangka menyambut Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah/Lebaran 2022 yang jatuh pada Senin.

"Takbir nasional mengundang pimpinan negara lain yang terhubung melalui Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI)," ujar Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar di Jakarta, Minggu.

Baca juga: Polres Bogor: Ada sembilan lokasi rawan saat malam takbir

Imam Besar mengatakan agenda takbir nasional dimulai selepas Shalat Isya. Agenda ini terbuka bagi masyarakat umum, namun bagi mereka yang tidak bisa ke Istiqlal dapat menyaksikan langsung lewat siaran Youtube Istiqlal TV.

Selain mengumandangkan takbir, takbiran kali ini akan diisi sejumlah Qari internasional guna menyemarakkan perayaan Idul Fitri 1443 Hijriah/2022 Masehi.

"Kita akan menyiarkan lewat Youtube kita, sehingga menjadi lebih semarak," kata dia.

Baca juga: Pemkab Belitung meniadakan pawai takbir keliling Idul Fitri

Sebelumnya, pengelola Masjid Istiqlal akan menggelar Shalat Id dan menjadi perdana di masa pandemi COVID-19, setelah dalam dua tahun terakhir terpaksa ditiadakan imbas angka penularan yang tinggi.

"Di bawah pimpinan Kementerian Agama Republik Indonesia (Kemenag RI), pihak Badan Pengelola Masjid Istiqlal (BPMI) sudah melakukan koordinasi tentang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah di Masjid Istiqlal," ujar Nasaruddin.

Baca juga: Ganjar imbau masyarakat takbir di masjid

Rencananya, Wakil Presiden Ma'ruf Amin beserta sejumlah pejabat negara akan melangsungkan Shalat Idul Fitri di Istiqlal. Bagi masyarakat yang ingin Shalat Id diminta untuk tetap menjaga protokol kesehatan.

Sementara Pemerintah telah mengumumkan 1 Syawal 1443 Hijriah/Lebaran 2022 jatuh pada Senin, setelah diputuskan melalui sidang Isbat.

"Secara mufakat tadi sidang isbat menetapkan bahwa 1 Syawal 1443 Hijriyah jatuh pada hari Senin tanggal 2 Mei 2022 Masehi," ujar Yaqut.

Yaqut memaparkan dalam sidang tersebut menyepakati keputusan tersebut karena dua hal yakni dari paparan Tim Unifikasi Kalender Hijriyah Kemenag yang menyampaikan bahwa ketinggian hilal di seluruh Indonesia berada pada posisi 4 derajat 0, 59 menit sampai dengan 5 derajat 33,57 menit.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel