Maskapai AS Siapkan Penerbangan Supersonik Komersial pada 2029

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington D.C. - Maskapai penerbangan AS United telah mengumumkan rencana untuk membeli 15 pesawat supersonik baru dan "mengembalikan kecepatan supersonik ke penerbangan" pada tahun 2029.

Sebelumnya, penerbangan penumpang supersonik berakhir pada tahun 2003 ketika Air France dan British Airways menghentikan Concorde.

Mengutip BBC, Pesawat Overture baru akan diproduksi oleh perusahaan yang berbasis di Denver bernama Boom, yang belum melakukan uji terbang jet supersonik.

Kesepakatan United tergantung pada pesawat baru yang memenuhi standar keselamatan.

Apa Itu Penerbangan Supersonik?

Tubuh anak itu ditemukan di bagian bawah pesawat Air France Boeing 777 setelah mendarat di bandara Charles de Gaulle, utara Paris. (Liputan6/AFP/Martin BUREAU)
Tubuh anak itu ditemukan di bagian bawah pesawat Air France Boeing 777 setelah mendarat di bandara Charles de Gaulle, utara Paris. (Liputan6/AFP/Martin BUREAU)

Penerbangan supersonik adalah ketika pesawat terbang lebih cepat dari kecepatan suara (1.060km/jam) pada ketinggian 60.000 kaki (18.300m).

Sebuah jet penumpang biasa dapat melaju dengan kecepatan sekitar 560mph (900km/h) tetapi Overture diperkirakan akan mencapai kecepatan 1.122mph (1.805km/h) - juga dikenal sebagai Mach 1.7.

Dengan kecepatan itu, waktu perjalanan di rute trans-atlantik seperti London ke New York bisa dipangkas setengahnya.Boom mengatakan Overture akan dapat melakukan perjalanan dalam 3,5 jam, memangkas tiga jam dari penerbangan.

Concorde, yang memasuki layanan penumpang pada tahun 1976, bahkan lebih cepat dengan kecepatan maksimum Mach 2,04 - sekitar 1.350mph (2.180km/jam).

Tantangan Pesawat Supersonik

Ilustrasi suasana kabin pesawat yang penuh penumpang. (dok. Pexels/Dinny Mutiah)
Ilustrasi suasana kabin pesawat yang penuh penumpang. (dok. Pexels/Dinny Mutiah)

Ada dua masalah utama dengan perjalanan penumpang supersonik: kebisingan dan polusi. Bepergian lebih cepat dari kecepatan suara menyebabkan ledakan sonik, yang dapat terdengar di tanah sebagai guntur atau ledakan keras.

Di situlah perusahaan Boom mendapatkan namanya. Boom membatasi di mana pesawat bisa terbang. Biasanya mereka harus menurunkan kecepatan sampai mereka berada di atas lautan, jauh dari warga yang mungkin terganggu oleh ledakan keras.

Boom mengatakan yakin bahwa pesawatnya tidak akan lebih keras dari jet penumpang modern lainnya saat lepas landas, terbang di atas tanah dan mendarat. Ia juga berharap perbaikan dalam desain pesawat karena Concorde akan membantu mengurangi dan mengurangi ledakan sonik.

Masalah besar lainnya adalah konsumsi bahan bakar."Untuk menerbangkan supersonik, Anda akan membutuhkan lebih banyak tenaga, Anda akan membutuhkan lebih banyak bahan bakar," kata Kathy Savitt, kepala komersial Boom.

Tapi dia mengharapkan Overture untuk dioperasikan sebagai "pesawat tanpa karbon".

Bisakah Perjalanan Supersonik Benar-benar 'Berkelanjutan'?

Calon penumpang menunggu penerbangan di Terminal 3 Bandara-Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (22/12/2019). Manajemen Bandara Soekarno-Hatta menyiapkan 478 pesawat ekstra untuk mengantisipasi lonjakan penumpang saat mudik libur Natal dan Tahun Baru. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Calon penumpang menunggu penerbangan di Terminal 3 Bandara-Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (22/12/2019). Manajemen Bandara Soekarno-Hatta menyiapkan 478 pesawat ekstra untuk mengantisipasi lonjakan penumpang saat mudik libur Natal dan Tahun Baru. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Inti dari rencana Boom adalah Overture dijalankan sepenuhnya dengan bahan bakar penerbangan berkelanjutan. Hal ini bisa berupa "biodiesel mewah" yang terbuat dari segala sesuatu mulai dari limbah lemak hewan dari industri pertanian hingga tanaman berenergi tinggi yang ditanam secara khusus, jelas Dr Guy Gratton, profesor penerbangan dan lingkungan di Cranfield University.

Tapi satu masalah besar adalah bahwa "dunia sangat jauh dari kapasitas produksi yang dibutuhkan" untuk menghasilkan biofuel yang cukup untuk menggerakkan seluruh industri penerbangan, katanya.

Boom memprediksi proses "power-to-liquid" - di mana energi terbarukan seperti tenaga angin digunakan untuk menghasilkan bahan bakar cair - akan menutupi kekurangan tersebut.

"Kami berharap itu dikomersialkan jauh sebelum dibutuhkan untuk tujuan kami," jelas Raymond Russell dari Boom.

"Ada miliaran dolar dari komitmen dan investasi maskapai penerbangan di seluruh sektor ini."

Tapi tetap menjadi industri yang perlu ditingkatkan.

"Bisakah Anda tiba-tiba menemukan tambahan pasokan listrik berkelanjutan yang sangat besar dengan harga terjangkau?" tanya Dr Gratton.

"Saya tidak mengatakan itu tidak bisa dilakukan. Itu mungkin dilakukan tetapi belum dilakukan."

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel