Masker Kain Tidak Efektif Melindungi Anda dari Covid-19 Varian Delta, Ini Sebabnya

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Kita mungkin telah terbiasa menggunakan masker untuk melindungi diri kita dari COVID-19 sejak awal pandemi, tetapi masker menjadi lebih penting sejak merebaknya varian Delta. Strain yang sekarang mendominasi kasus Covid ini karena sifatnya yang sangat menular, telah membuat penggunaan masker menjadi lebih penting.

Namun menurut Ashish Jha, MD, dekan Brown's School of Public Health, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengganti masker kain jika Anda mencoba melindungi diri dari varian Delta.

Saat tampil di Fox News Sunday pada 5 September lalu, Jha mengatakan masker kain yang populer bukanlah pilihan terbaik untuk menghentikan penyebaran virus tersebut.

"Masker kain untuk diri sendiri umumnya tidak efektif. Makanya saya pikir masker medis lebih baik," jelasnya seperti dikutip dari Bestlifeonline.

"Tentu saja ada masker dengan kualitas lebih tinggi. Keefektifan masker kain mungkin hanya sepuluh atau 20 persen, [yang] kurang bagus untuk varian Delta."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Masker kain kurang efektif melindungi diri dari varian Delta

Yuk cek sekarang juga!
Yuk cek sekarang juga!

Ketika ditekan oleh pembawa acara Chris Wallace mengenai apakah masker secara keseluruhan tidak efektif dalam melindungi dari COVID-19, Jha mendorong kembali dengan klarifikasi: "Saya mengatakan bahwa mengingat varian Delta yang ada di luar sana, Anda mungkin perlu menggunakan masker yang lebih efektif, Chris."

Rekomendasi Jha muncul ketika semakin banyak bukti menunjukkan bahwa masker kain yang tidak pas mungkin tidak cocok untuk menghentikan penyebaran varian yang sangat menular.

Penelitiannya

Ilustrasi COVID-19 (2/9/2020).
Ilustrasi COVID-19 (2/9/2020).

Salah satu penelitian besar semacam itu, yang diposting online pada 31 Agustus dan saat ini sedang ditinjau oleh rekan sejawat untuk dipublikasikan di jurnal Science, melacak lebih dari 340.000 orang dewasa di 600 desa di pedesaan Bangladesh untuk memeriksa efektivitas masker terhadap penyebaran COVID- 19.

Yang paling penting, para peneliti menemukan ada pengurangan 9,3 persen dalam kasus COVID bergejala dan penurunan 11,9 persen dalam prevalensi gejala mirip COVID ketika 42 persen orang mengenakan masker.

Perbedaan efektivitas jenis masker

Ilustrasi Stop Covid-19 (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)
Ilustrasi Stop Covid-19 (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)

Tetapi sementara hasil penelitian membantu untuk lebih memperkuat efektivitas penggunaan masker secara keseluruhan, juga ditemukan bahwa ada beberapa perbedaan antara berbagai jenis APD, khususnya dalam hal masker kain.

Para peneliti mencatat bahwa sementara masker kain menawarkan efisiensi penyaringan 37 persen, efektivitasnya menurun dibandingkan dengan masker medis dengan penyaringan 95 persen yang terbuat dari tiga lapis 100 persen polipropilen non-anyaman yang digunakan dalam penelitian ini.

"Sementara masker kain jelas mengurangi gejala, kami tidak dapat menolak bahwa mereka memiliki dampak nol atau hanya kecil pada infeksi COVID yang bergejala," tulis para penulis dalam temuan mereka, yang mengarahkan para peneliti untuk merekomendasikan penggunaan masker medis daripada masker kain.

"Masker medis memiliki efisiensi penyaringan yang lebih tinggi, lebih murah, dipakai secara konsisten, dan lebih didukung oleh bukti kami sebagai alat untuk mengurangi COVID-19."

Penelitian lainnya

Ilustrasi Dampak Pandemi Covid-19 Credit: pexels.com/AnnaShevts
Ilustrasi Dampak Pandemi Covid-19 Credit: pexels.com/AnnaShevts

Penelitian terbaru lainnya telah mampu menjelaskan kekurangan tertentu dari masker kain. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Physics of Fluids pada 21 Juli menemukan bahwa masker N95 dan KN95 dapat memberikan efisiensi penyaringan partikel masing-masing sebesar 60 persen dan 46 persen.

Tetapi sementara terdapat penurunan tajam dalam keefektifan masker medis dengan memberikan efisiensi 12,4 persen, masker kain melakukan yang terburuk dengan memberikan hanya 9,8 persen.

“Tidak diragukan lagi manfaat memakai masker apa pun, baik untuk perlindungan dalam jarak dekat maupun jauh di dalam ruangan,” Serhiy Yarusevych, PhD, seorang profesor teknik mesin dan mekatronik dan pemimpin penelitian, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Namun, ada perbedaan yang sangat serius dalam efektivitas masker yang berbeda dalam hal pengendalian aerosol."

Varian Delta lebih ganas, butuh masker yang lebih efektif

Ilustrasi Wabah Covid Berakhir Credit: pexels.com/cottonbro
Ilustrasi Wabah Covid Berakhir Credit: pexels.com/cottonbro

Jha juga bukan ahli kesehatan pertama yang mengadvokasi masker wajah berkualitas lebih tinggi untuk melindungi dari varian Delta.

Selama wawancara dengan CNN pada awal Agustus, Michael Osterholm, PhD, ahli epidemiologi dan direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular Universitas Minnesota, menyatakan bahwa sudah waktunya bagi orang untuk mengganti masker kain buatan tangan ke produk kelas medis untuk menjaga agar diri mereka tetap aman.

"Kita perlu berbicara tentang perlindungan yang lebih baik," katanya.

"Kita perlu berbicara tentang masker N95, yang akan banyak membantu baik orang yang belum divaksinasi atau sebelumnya tidak terinfeksi. Melindungi mereka serta menjaga orang lain yang mungkin terinfeksi yang telah divaksinasi agar tidak mengeluarkan virus."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel