Massa ojek daring tinggalkan Gedung Parlemen

Massa dari ojek daring meninggalkan Komplek Gedung DPR/MPR RI, Senayan, Jakarta Pusat, setelah salah satu anggota Komisi V DPR RI, Eddy Santana Putra menyampaikan hasil pertemuannya dengan 12 perwakilan mereka.

Pada Senin ukul 15.10 WIB, satu per satu demonstran ojek daring yang merupakan massa gabungan ojek "online" (ojol) dari Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi (Jabodetabek) membubarkan diri.

Sejumlah polisi berjaga dengan membentuk barisan di depan Gedung Parlemen. Sampah kertas hingga botol bekas minuman ditinggalkan oleh para demonstran di lokasi tersebut.

Arus lalu lintas kembali lancar dan ramai dengan penjagaan personel Kepolisian.

Hasil pertemuan DPR RI dengan perwakilan ojek daring disampaikan dua hal, yakni pihak DPR mengapresiasi perjuangan ojek daring mengenai tarif yang baru.

Eddy Santana Putra mengapresiasi langkah pengemudi ojek daring berbasis aplikasi yang memperjuangkan tarif transportasi saat berunjuk rasa di depan Gedung Parlemen.

Dalam demonstrasi tersebut disampaikan sejumlah tuntutan, yakni menuntut payung hukum dan legalitas profesi ojek daring, revisi potongan komisi pendapatan mitra, revisi perjanjian kemitraan dan menolak kenaikan harga BBM.
Baca juga: Komisi V DPR apresiasi ojek daring perjuangkan tarif transportasi
Baca juga: Polisi tetap buka jalan di depan DPR meski ada demo ojek daring