Masyarakat diharapkan terapkan PHBS cegah hepatitis akut

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) Debie KR Kalalo mengajak masyarakat menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) untuk mencegah hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya.

"Laporan pertama kali terkait hepatitis akut yang tidak diketahui etiologinya diterima WHO pada 5 April 2022 dari Inggris Raya, yaitu adanya 10 kasus pada anak-anak usia 11 bulan hingga 5 tahun dari bulan Januari hingga Maret 2022 di Skotlandia Tengah," kata Debie di Manado, Kamis.

Pada 15 April 2022, WHO telah menetapkan penyakit ini sebagai Kejadian Luar Biasa di mana tercatat lebih dari 170 kasus dilaporkan lebih dari 12 negara di Eropa, Amerika, dan Asia, dan kisaran kasus terjadi pada anak usia 1 bulan sampai dengan 16 tahun.

Baca juga: Menko PMK dorong upaya proaktif penyisiran Hepatitis di seluruh daerah

"Tujuh belas anak di antaranya atau sebesar 10 persen memerlukan transplantasi hati, dan satu kasus dilaporkan meninggal," katanya.

Gejala klinis pada kasus yang teridentifikasi adalah sakit perut, muntah-muntah dan diare, ada gejala kuning seperti kulit dan mata kekuningan, buang air kecil berwarna teh tua atau buang air besar berwarna pucat, ada kejang, penurunan kesadaran, dan ada peningkatan enzim hati.

"Sebagian besar kasus tidak ditemukan adanya gejala demam. Penyebab dari penyakit tersebut masih belum diketahui," katanya.

Pemeriksaan laboratorium di luar negeri telah dilakukan dan virus hepatitis tipe A, B, C, D, dan E tidak ditemukan sebagai penyebab dari penyakit tersebut.

Baca juga: Kulit menguning hingga hilang sadar tanda gejala berat Hepatitis akut

Dia mengatakan, di Indonesia dalam rentang dua pekan terakhir hingga 30 April 2022, dilaporkan ada tiga pasien anak yang dirawat di RSUP Dr. Cipto Mangunkusumo Jakarta dengan dugaan hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya telah meninggal dunia.

Dinkes Sulut, kata dia, telah menindaklanjutinya dengan mengeluarkan surat kewaspadaan Nomor: 440/Sekr/001.E/V/2022 tanggal 4 Mei 2022 kepada seluruh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan rumah sakit di Sulut.

Beberapa langkah pencegahan yang bisa dilakukan adalah rutin mencuci tangan pakai sabun, mencuci seluruh bahan makanan hingga bersih, memastikan makanan dalam keadaan matang dan bersih.

Baca juga: Dokter: Tidak benar Hepatitis akut berat berhubungan dengan vaksin

Selanjutnya, tidak bergantian alat makan, menghindari kontak dengan orang sakit, menjaga kebersihan serta disiplin protokol kesehatan.

"Kami mengimbau masyarakat untuk menerapkan PHBS dan segera mengunjungi puskesmas atau rumah sakit apabila mengalami gejala penyakit kuning yang mengarah ke hepatitis akut," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel