Masyarakat diimbau hati-hati saat tinggalkan rumah untuk mudik

PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jakarta Raya mengimbau masyarakat untuk berhati-hati saat meninggalkan rumah untuk mudik Lebaran 2022 agar terhindar dari bencana kebakaran.


"Terus terang itu menjadi domain pelanggan itu sendiri, yang kami lakukan adalah tips-tips mencegah kebakaran akibat pemakaian listrik," kata GM PLN UID Jakarta Raya Doddy B Pangaribuan di Jakarta, Rabu.


Ia memberikan contoh, jika rumah akan dalam keadaan kosong pastikan stop kontak semua peralatan listrik termasuk steker (kabel terminal) tercabut dari stop kontaknya demi mencegah korsleting.

"Pastikan peralatan listrik dicabut dari stop kontak terutama juga yang menumpuk-menumpuk stekernya, ini untuk cegah korsleting listrik akhirnya kebakaran," kata dia.


Kemudian, lanjut dia, pastikan bahwa kita menggunakan peralatan listrik dengan standar SNI demi menghindari kegagalan fungsi karena kualitas yang buruk sampai mengakibatkan kebakaran, kemudian instalasi rumah sudah terstandar atau memiliki sertifikat layak operasi (SLO).

Baca juga: PLN DKI tunggu hasil investigasi kebakaran Pasar Gembrong


"Kemudian lampu nyalakan seperlunya saja, misal hanya di luar untuk penerangan. Kemudian terakhir, tolong pastikan kalau misal rumah kosong mungkin bisa dititipkan ke tetangga atau apapun untuk dilihat minimal sehari sekali untuk ditengok mana tahu ada sesuatu," katanya.

Yang tak kalah pentingnya, tambahnya, untuk instalasi diharapkan bisa diperiksa 10 tahun sekali pada lembaga teknis yang bersertifikasi.


"Kemudian saat membangun baru, pastikan miliki SLO. Tapi saya yakin pelanggan kami, khususnya di Jakarta sudah sadar semua, menggunakan listrik sesuai peruntukan dan secara legal," ucapnya.


Sebelumnya, kebakaran besar terjadi pada 400 bangunan rumah dan kios di Pasar Gembrong, Jakarta Timur, pada Minggu (24/4) malam.

Kasi Operasional Suku Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) Jakarta Timur, Gatot Sulaeman mengatakan, luas area yang terbakar sekitar 1.200 meter persegi di RT 2, 3, 4, 5 dan 6 RW 01.

Baca juga: Polsek Jatinegara libatkan Puslabfor ungkap kebakaran Pasar Gembrong

Gatot menambahkan akibat peristiwa kebakaran itu kerugian materi diperkirakan mencapai Rp1,5 miliar.

Gatot mengatakan kebakaran tersebut terjadi karena korsleting listrik dari salah satu rumah warga.


Dinas Gulkarmat pertama kali mendapat laporan kebakaran itu sekitar pukul 21.06 WIB.

Sebanyak 32 unit mobil pemadam kebakaran dari Sudin Gulkarmat Jakarta Timur dengan 130 personel dikerahkan untuk memadamkan api. Luasnya area yang terbakar membuat proses pemadaman berlangsung lama.


"Awal pemadaman tadi pukul 21.17 WIB dan pukul 04.30 WIB sedang dalam proses pendinginan," kata Gatot.

Baca juga: Posko pengungsian korban kebakaran Pasar Gembrong disiagakan sepekan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel