Masyarakat Kalteng tumpah ruah sambut semarak FBIM 2022

Ribuan masyarakat di Provinsi Kalimantan Tengah tumpah ruah menyambut Festival Budaya Isen Mulang (FBIM) yang kembali digelar pada 2022 ini setelah dua tahun sebelumnya tak bisa dilaksanakan karena pandemi COVID-19.

Gubernur Kalteng Sugianto Sabran membuka secara resmi FBIM 2022 di Bundaran Besar Palangka Raya, Selasa 17/5), ditandai dengan karnaval budaya yang menyuguhkan berbagai penampilan menarik dan inovatif peserta.

"Kegiatan ini merupakan sebuah perwujudan cipta, rasa, dan karya para seniman daerah yang dilandasi nilai luhur budaya bangsa berdasarkan Pancasila, bercorak Bhinneka Tunggal Ika, serta berwawasan Nusantara," tegasnya.

FBIM bagian dari rangkaian peringatan Hari Jadi Ke-65 Provinsi Kalteng dan merupakan festival budaya terbesar di Kalteng yang menampilkan beragam lomba dan pergelaran seni budaya.

Agenda yang diikuti 13 kabupaten dan satu kota di Kalteng, tercatat dan masuk dalam 110 agenda terpilih nasional atau yang dikenal dengan nama Kharisma Event Nusantara 2022.

Selain menumbuhkan kemampuan masyarakat dalam memahami serta melestarikan seni budaya, FBIM juga mengamalkan nilai budaya bangsa yang luhur dan beradab, dengan diperkaya seni budaya daerah serta menyerap budaya asing yang positif untuk memperkaya khasanah seni dan budaya bangsa.

"FBIM ini merupakan agenda yang memberi motivasi dalam menumbuhkembangkan peran serta masyarakat dan dunia usaha, dalam menunjang pengembangan kebudayaan dan pariwisata," kata dia.

Karnaval budaya sekaligus membuka FBIM 2022 di Palangka Raya, Selasa, (17/5/2022). (ANTARA/Muhammad Arif Hidayat)
Karnaval budaya sekaligus membuka FBIM 2022 di Palangka Raya, Selasa, (17/5/2022). (ANTARA/Muhammad Arif Hidayat)

Upaya ini, katanya, bukan hanya tugas pemerintah, tetapi tugas bersama yang melibatkan dunia usaha dan masyarakat, terutama generasi muda yang dituntut senantiasa belajar di segala bidang, untuk mempersiapkan diri menjadi masyarakat yang berkualitas di bidang masing-masing.

"Hingga pada saatnya nanti mampu menerima estafet pewaris pembangunan bangsa," katanya.

Orang nomor satu di "Bumi Tambun Bungai" ini menyampaikan untuk menyinergikan upaya yang akan dilakukan, maka perlu kesamaan bahasa, gerak, dan langkah dalam pengembangan kebudayaan dan pariwisata. Hal ini dalam mengakselerasi pembangunan guna mewujudkan "Kalteng Berakhlak Penuh Keberkahan".

Selain itu, FBIM diharapkan mampu menggugah masyarakat untuk lebih giat membangun dan meningkatkan apresiasi sehingga menjadi daya tarik wisata.

Hingga pada akhirnya, katanya, selaras dengan program Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif yang telah menetapkan jenama destinasi pariwisata nasional yaitu "Wonderful Indonesia" dan "Pesona Indonesia" sebagai bentuk promosi ke mancanegara dan nusantara.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kalteng Adiah Chandra Sari menyampaikan FBIM diselenggarakan di Palangka Raya selama enam hari pada 17-22 Mei 2022.

FBIM melaksanakan 17 cabang lomba yang digelar di UPT Taman Budaya Palangka Raya, Bawah Jembatan Kahayan, Aula Disbudpar Kalteng, dan Aula Jayang Tingang, Kantor Gubernur Kalteng.

Sebanyak 17 cabang yang dilombakan di antaranya karnaval budaya, habayang, jukung tradisional, besei kambe, sepak sawut, mangenta, karungut, balogo, tari, malamang, lawang sakepeng, lagu daerah, pemilihan jagau dan bawi nyai pariwisata, manyipet, mangaruhi, vlog, maneweng, manatek dan manyila kayu.

Peserta lomba merupakan utusan dari 13 kabupaten dan satu kota berjumlah sekitar 1.500 peserta dan khusus peserta karnaval berjumlah kurang lebih 3.000 peserta. Peserta juga berasal dari OPD Pemprov Kalteng, instansi vertikal, komunitas, perbankan, peguyuban, organisasi masyarakat, perguruan tinggi dan lainnya, khusus mengikuti karnaval budaya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel