Masyarakat Samarinda antusias Shalat Id sambut Lebaran

Masyarakat Samarinda, Senin, antusias membanjiri sejumlah masjid dan lapangan yang menggelar shalat Idul Fitri 1443 Hijriah apalagi mereka bisa langsung bermaaf-maafan usai shalat.

"Di dalam Masjid masyarakat sangat gembira karena selama dua tahun habis salat langsung pulang dan sekarang sudah bisa salam-salaman di akhir shalat," kata salah satu warga Desa Perangat Selatan Raehan Desa Achmad Ramadhan di Samarinda, Senin.

Dia menyebutkan, masyarakat antusias menyambut lebaran kali ini, dilihat dari penuhnya Masjid Nurul Huda yang diimami oleh Haji Husein, khotib Iskandar dan bilal Mursidi.

Tidak bisa dipungkiri, masyarakat sangat gembira di Lebaran kali ini karena sudah dua Lebaran sebelumnya pemerintah melarang mudik akibat COVID-19 yang belum melandai.

Baca juga: Khatib ajak umat saling mencintai

Baca juga: Samarinda sudah berstatus zona hijau COVID-19
​​​​​

Sementara itu, salah satu warga lainnya, Jidan mengaku bahagia dan bersyukur karena pandemi COVID-19 mulai melandai sehingga masyarakat perlahan bisa melakukan kegiatan normal seperti dahulu.

"Alhamdulillah, lebaran kali ini bisa kumpul bersama keluarga besar. Tahun lalu masih belum bisa jadi bersyukur sekali," ucapnya.

Jidan menceritakan, dirinya sudah bisa menjalankan lebaran seperti dahulu, yaitu datang ke rumah-rumah keluarga, melakukan halal bihalal, makan dan berbincang-bincang.

Ia juga mengungkapkan, suasana saat dirinya pergi melakukan Shalat Idul Fitri pagi tadi di salah satu masjid di desanya, yaitu di Masjid Al Mu'minin.

"Masjid terisi penuh oleh jamaah yang antusias menyambut Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah, nggak seperti tahun kemarin. Mayoritas jamaahnya kebanyakan cowok," ungkapnya.

Baca juga: Ribuan WNI shalat Id di 15 kota di Taiwan

Baca juga: Umat Islam laksanakan Shalat Id perdana di Waterfront City Labuan Bajo

Warga Samarinda itu pun berharap, situasi saat ini dapat terus dipertahankan sampai pandemi COVID-19 benar-benar hilang agar masyarakat bisa berkumpul bersama keluarga tiap tahunnya.

Sebagai informasi, meski pemerintah melarang takbir keliling, warga di Perangat Selatan tetap melakukan namun tidak secara konvoi.

Satu kendaraan dengan pengeras suara berkeliling kampung dengan terus mengumandangkan takbir. Masyarakat lain juga melakukan hal yang sama dengan terus mengumandangkan takbir, tahmid dan tahlil dengan tetap menaati anjuran pemerintah untuk tidak berkonvoi.

Baca juga: Wapres Ma'ruf Amin laksanakan shalat Id di masjid Istiqlal

Baca juga: Presiden Jokowi beserta Ibu Iriana Shalat Id di halaman Gedung Agung

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel