Mata uang di Asia menguat, ditopang imbal hasil obligasi AS mundur

·Bacaan 2 menit

Mata uang negara berkembang Asia naik tipis pada Kamis, ketika imbal hasil obligasi pemerintah AS mundur di tengah tanda-tanda kesepakatan untuk mencegah gagal bayar utang federal AS, menenangkan pasar menjelang data yang bisa memberi sinyal kapan Federal Reserve (Fed) mungkin mulai melakukan tapering.

Harga minyak yang lebih rendah juga mendukung mata uang importir minyak besar Asia seperti won Korea Selatan, yang bersama baht Thailand, dan peso Filipina, memimpin kawasan dengan kenaikan antara 0,2 persen dan 0,4 persen.

Saham di Korea Selatan dan Taiwan keduanya naik sekitar 2 persen, memberikan jeda untuk periode kerugian selama seminggu yang disebabkan oleh kekhawatiran inflasi dan gangguan pasokan.

Para politisi di Washington tampaknya mendekati kesepakatan sementara yang akan menghindari penutupan pemerintah AS dan melihat perpanjangan plafon utang federal hingga Desember.

Itu membuat pasar sebagian besar menunggu data ketenagakerjaan AS pada Jumat (8/10/2021) untuk petunjuk tentang kapan Fed mungkin mulai mengurangi pembelian aset era pandemi, yang dapat mengurangi permintaan untuk aset-aset Asia dengan imbal hasil lebih tinggi tetapi lebih berisiko.

"Angka yang sangat kuat dalam semua hal mungkin melihat pasar mengedepankan ekspektasi kenaikan suku bunga Fed, yang akan positif untuk dolar dan menjaga mata uang Asia melemah," Kepala Penelitian Asia ANZ, Khoon Goh, mengatakan.

Baca juga: Mata uang Asia tertekan Evergrande, saham Singapura dan Indonesia naik

Pada September The Fed mengatakan kemungkinan akan mulai mengurangi pembelian obligasi bulanan segera setelah November.

Pasar China, pendorong utama untuk Asia, akan dibuka kembali pada Jumat (8/10/2021) setelah libur umum selama seminggu, meningkatkan likuiditas, meskipun kekhawatiran kesengsaraan pasar properti yang lebih luas yang berasal dari krisis Evergrande dapat kembali mengemuka.

"Sentimen pasar China juga akan menjadi pendorong penting, dan dimulainya kembali arus menuju Selatan dapat mengangkat ekuitas Hong Kong dan mengangkat sentimen Asia yang lebih luas," kata Ahli Strategi Valas dan Kredit DBS, Wei-Liang Chang.

Laporan media lokal awal pekan ini mengatakan perusahaan properti China yang dililit utang akan menjual saham di unit manajemen propertinya untuk mengumpulkan uang tunai ketika menghadapi salah satu restrukturisasi utang terbesar di negara itu dengan kewajiban lebih dari 300 miliar dolar AS.

Di tempat lain, saham Indonesia merosot, sementara rupiah, yang mendukung beberapa utang dengan imbal hasil tertinggi di pasar negara berkembang, naik tipis 0,1 persen.

Cadangan devisa Indonesia naik pada September sekitar 2,1 miliar dolar AS ke rekor 146,9 miliar dolar, kata bank sentral. Rupiah adalah salah satu mata uang di Asia yang sangat menderita dalam taper tantrum 2013. Taper Tantrum merupakan kebijakan mengurangi nilai pembelian aset, seperti obligasi atau Quantitative Easing (QE) oleh The Fed.

Jumat juga akan melihat pertemuan bank sentral India, di mana pembuat kebijakan secara luas diperkirakan akan mempertahankan suku bunga repo tidak berubah untuk mendukung pemulihan pertumbuhan.

Baca juga: Dolar AS menguat di perdagangan Asia, investor fokus data pekerjaan AS

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel