Mata Uang Kripto Tether Bikin Khawatir, Mengapa?

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menjadi mata uang kripto terbesar ketiga di dunia berdasarkan nilai pasar, Tether membuat beberapa ekonom, termasuk seorang pejabat di Federal Reserve Amerika Serikat khawatir.

Seperti dilansir CNBC, Jumat (9/7/2021), bulan lalu, Presiden Fed Boston, Eric Rosengren memperingatkan tentang Tether. Dalam komentarnya Ia menyebut mata uang digital tersebut sebagai potensi risiko stabilitas keuangan.

Sementara itu, beberapa investor percaya hilangnya kepercayaan pada tether bisa menjadi peristiwa tak terduga yang akan berdampak pada pasar. Masalah seputar tether memiliki implikasi signifikan bagi dunia uang kripto yang baru lahir. Para ekonom semakin khawatir itu juga dapat berdampak pada pasar di luar mata uang digital.

Untuk membahas ini, ada beberapa hal yang harus Anda ketahui. Seperti bitcoin, tether adalah mata uang kripto. Faktanya, ini adalah koin digital terbesar ketiga di dunia berdasarkan nilai pasar. Namun, itu sangat berbeda dari bitcoin dan mata uang virtual lainnya.

Tether juga dikenal sebagai stablecoin. Ini adalah mata uang digital yang terikat dengan aset dunia nyata, untuk mempertahankan nilai yang stabil, tidak seperti kebanyakan uang kripto yang dikenal bergejolak. Bitcoin misalnya, naik ke level tertinggi sepanjang masa hampir USD 65.000 pada April dan sejak itu nilainya turun hampir setengahnya.

Dipatok terhadap Dolar AS

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Tether dirancang untuk dipatok terhadap dolar AS. Sementara uang kripto lain sering berfluktuasi nilainya, harga tether biasanya setara dengan USD 1. Ini tidak selalu terjadi , dan goyangan nilai tether telah menakuti investor di masa lalu.

Pedagang kripto sering menggunakan tether untuk membeli kripto, sebagai alternatif dari greenback. Hal ini pada dasarnya memberi mereka cara untuk mencari keamanan aset yang lebih stabil selama masa volatilitas yang tajam di pasar kripto.

Meski demikian, kripto tetap tak bisa diatur, dan banyak bank menghindari melakukan bisnis dengan pertukaran mata uang digital karena tingkat risiko yang tinggi. Di situlah stablecoin cenderung masuk.

Mengapa kontroversial?

Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto. Kredit:  WorldSpectrum via Pixabay
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Beberapa investor dan ekonom khawatir penerbit tether tidak memiliki cadangan dolar yang cukup untuk menentukan harga.

Pada Mei, Tether memecah cadangan untuk stablecoinnya. Perusahaan mengungkapkan hanya sebagian kecil dari kepemilikannya atau 2,9 persen, berbentuk tunai, sementara sebagian besar berada di surat berharga atau berbentuk hutang jangka pendek tanpa jaminan.

Hal itu menempatkan Tether dalam 10 besar pemegang surat berharga komersial terbesar di dunia, menurut JPMorgan . Tether telah dibandingkan dengan dana pasar uang tradisional, meski tanpa regulasi apa pun.

Dengan lebih dari USD 60 miliar token yang beredar, Tether memiliki lebih banyak simpanan dari pada bank Amerika Serikat.

Sudah lama ada kekhawatiran tentang apakah tether digunakan untuk memanipulasi harga bitcoin , dengan satu penelitian mengklaim bahwa token tersebut digunakan untuk menopang bitcoin selama penurunan harga utama dalam reli 2017.

Awal tahun ini, kantor jaksa agung New York mencapai penyelesaian dengan Tether dan Bitfinex , pertukaran mata uang digital yang berafiliasi.

Penegak hukum negara bagian AS menuduh beberapa perusahaan telah memindahkan ratusan juta dolar untuk menutupi kerugian sebesar USD 850 juta .

Tether dan Bitfinex setuju untuk membayar USD 18,5 juta dalam penyelesaian dan dilarang beroperasi di negara bagian New York, meski perusahaan tidak mengakui kesalahan apa pun.

Peringatan Analis

Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Analis di JPMorgan sebelumnya telah memperingatkan hilangnya kepercayaan secara tiba-tiba pada tether dapat mengakibatkan kejutan likuiditas yang parah ke pasar kripto yang lebih luas.

Namun, ada juga kekhawatiran peningkatan penarikan tether yang tiba-tiba dapat memengaruhi aset di luar kripto. Pada Juni, Rosengren menyebutkan tether dan stablecoin lainnya sebagai salah satu dari beberapa risiko potensial terhadap stabilitas keuangan.

"Krisis di masa depan dapat dengan mudah dipicu karena hal ini menjadi sektor yang lebih penting dari pasar keuangan, kecuali kita mulai mengaturnya dan memastikan bahwa sebenarnya ada stabilitas yang lebih stabil untuk apa yang dipasarkan ke masyarakat umum sebagai stablecoin," kata Rosengren.

Pekan lalu, Fitch Ratings memperingatkan penebusan massal token tether yang tiba-tiba dapat mengganggu stabilitas pasar kredit jangka pendek.

"Lebih sedikit risiko yang ditimbulkan oleh koin yang sepenuhnya didukung oleh aset yang aman dan sangat likuid, meskipun pihak berwenang mungkin masih khawatir jika jejaknya berpotensi global atau sistemik," kata lembaga pemeringkat kredit AS.

Tether bukan satu-satunya stablecoin di luar sana, tetapi ini adalah yang terbesar dan paling populer, lainnya termasuk Koin USD dan Binance USD.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel