Matahari Buatan China Bocor, Akankah Menimbulkan Bahaya?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Beijing - Pemerintah Amerika Serikat telah menghabiskan waktu selama satu minggu untuk memahami laporan kebocoran di pembangkit listrik tenaga nuklir (Matahari buatan China) setelah sebuah perusahaan Prancis yang membantu mengoperasikan situs itu mengeluarkan sebuah peringatan.

Bunyi peringatan itu soal "ancaman kebocoran radiologi yang akan terjadi," menurut pejabat AS dan dokumen yang ditinjau oleh CNN, demikian dikutip pada Jumat (25/6/2021).

Peringatan itu termasuk tuduhan bahwa otoritas keselamatan China menaikkan batas yang dapat diterima untuk deteksi radiasi di luar Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Taishan, menurut surat dari perusahaan Prancis kepada Departemen Luar Negeri AS.

Terlepas dari pemberitahuan yang mengkhawatirkan dari Framatome, perusahaan Prancis, pemerintahan Biden yakin fasilitas itu belum berada pada "tingkat krisis," kata salah satu sumber.

Sementara pejabat AS menganggap situasi saat ini tidak menimbulkan ancaman keselamatan yang parah bagi pekerja di pabrik atau publik China.

Skenario tersebut dapat menempatkan AS dalam situasi yang rumit jika kebocoran berlanjut atau menjadi lebih parah tanpa diperbaiki.

Pemerintahan Biden telah membahas situasi tersebut dengan pemerintah Prancis dan para ahli mereka sendiri di Departemen Energi, kata beberapa sumber.

AS juga telah melakukan kontak dengan pemerintah China, kata para pejabat Gedung Putih, meskipun sejauh mana kontak itu tidak jelas.

Pemerintah AS juga menolak untuk menjelaskan penilaian tersebut tetapi para pejabat di NSC, Departemen Luar Negeri dan Departemen Energi bersikeras bahwa jika ada risiko bagi publik China, AS akan diminta untuk memberitahukannya -- berdasarkan perjanjian terkait dengan kecelakaan nuklir.

Framatome telah menghubungi AS untuk mendapatkan pengabaian yang memungkinkan mereka untuk berbagi bantuan teknis Amerika untuk menyelesaikan masalah di pabrik China.

Tonggak Baru China

Penampakan reaktor di China yang disebut 'matahari buatan' atau Experimental Advanced Superconducting Tokamak (EAST). (sumber: Institute of Plasma Physics Chinese Academy of Sciences)
Penampakan reaktor di China yang disebut 'matahari buatan' atau Experimental Advanced Superconducting Tokamak (EAST). (sumber: Institute of Plasma Physics Chinese Academy of Sciences)

China telah mencapai tonggak baru dalam eksperimen kemanusiaan untuk memanfaatkan kekuatan bintang-bintang.

Pada hari 4 Juni 2021, 'matahari buatan' atau sebuah mesin fusi Akademi Ilmu Pengetahuan China mencapai 120 juta derajat Celcius (216 juta derajat Fahrenheit) dan bertahan selama 101 detik.

Terakhir kali, EAST (Experimental Advanced Superconducting Tokamak atau HT-7U) mencatatkan durasi yang jauh lebih sebentar pada tahun 2017, dengan suhu yang hanya mencapai 50 juta ° C saja.

Pada tahun 2018, reaktor menahan gas yang dipanaskan di luar tolok ukur 100 juta derajat yang dianggap penting untuk menghasilkan daya, tetapi hanya dapat mempertahankan plasma selama sekitar 10 detik.

Sekarang teknologi itu menghasilkan plasma pada delapan kali suhu inti Matahari atau 15 juta ° C untuk periode yang begitu lama, demikian seperti dikutip dari Sciencealert.

Rekor baru itu dianggap sedikit lebih dekat ke energi bersih terbarukan yang sangat dicari pada masa kini.

"Terobosannya adalah kemajuan yang signifikan, dan tujuan akhir harus menjaga suhu pada tingkat yang stabil untuk waktu yang lama," kata fisikawan Southern University of Science and Technology Li Miao kepada Global Times.

Kekuatan fusi memanfaatkan reaksi yang terjadi jauh di dalam Matahari, meremas atom hidrogen bersama-sama menjadi elemen yang lebih besar seperti helium. Di mana Matahari mengandalkan gravitasi untuk memaksa atom bersama-sama, di sini di Bumi kita harus menggunakan cara yang kurang halus, meningkatkan suhu dalam generator yang dibangun khusus untuk menghasilkan kekuatan atom-melding.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel