Mau kembangkan Intellectual Property? Ini kiat dari sutradara "Nussa"

·Bacaan 2 menit

Mengembangkan Intellectual Property (IP), yang nantinya bisa dikembangkan menjadi berbagai bentuk termasuk animasi, serupa seperti mendirikan perusahaan rintisan, mencari solusi dari permasalahan masyarakat.

"Bagaimana caranya membuat produk yang bisa menjawab masalah yang ada di masyarakat," kata sutradara film animasi "Nussa", Bony Wirasmono, dalam bincang-bincang virtual di acara Animakini 2021, Sabtu.

Bony mencontohkan perusahaan "ride hailing" yang menawarkan solusi atas permasalahan masyarakat yang butuh transportasi namun enggan pergi ke pangkalan ojek serta terlibat dalam tawar menawar ongkos. Hal yang sama juga dia terapkan dalam pembuatan animasi "Nussa" yang menyabet penghargaan Film Animasi Panjang Terbaik di Festival Film Indonesia 2021.

​​Baca juga: Film "Nussa" tawarkan relevansi cerita untuk semua kalangan

"Nussa" disuguhkan sebagai solusi dari keresahan orangtua yang khawatir anak-anaknya mengonsumsi tontonan kurang edukatif di platform streaming. Di sisi lain, gawai sudah menjadi bagian dari kehidupan sebagian anak-anak di Indonesia.

"Kami membuat 'Nussa' dengan tujuan membuat konten edukatif dan berisi nilai positif untuk anak."

Dia mengajak para calon animator yang ingin mengembangkan IP untuk memikirkan hal tersebut sebagai basis dalam berkarya.

Kiat lainnya dari Bony adalah terus menghargai dan menikmati segala proses meski terasa sangat sulit.

"Lalui dulu alurnya, nikmati segala keringat, air mata atau mungkin darah yang bercucuran," ujar Bony.

Sebab, setiap proses adalah bagian dari perjuangan dan perjalanan panjang yang membuat setiap seniman jadi lebih kuat dan berpengalaman. Sebagai industri yang tergolong baru di Indonesia, dia mengajak semua orang yang terlihat untuk maju bersama dalam menghadapi setiap tantangan.

"Kita bisa kuat ketika jalan bareng-bareng, ketika ada badai pun bisa maju terus karena kita bersama," tutup dia.

"Nussa" dirilis pada 14 Oktober 2021 dan tayang perdana di 25th Bucheon International Fantastic Film Festival (BIFAN), yang diselenggarakan setiap tahun di Bucheon, provinsi Gyeonggi, Korea Selatan.

Film ini juga meraih penghargaan Pencipta Lagu Anak-Anak Terbaik AMI Awards lewat lagu tema "Kejutanku". yang dibuat oleh Ifa Fachir dan Simhala Avadana. "Kejutanku" dinyanyikan oleh aktor dan aktris cilik pengisi suara di animasi tersebut, Muzzaki Ramdhan (Nussa), Ocean Fajar (Rarra), Malka (Abdul) dan Widuri Puteri (Syifa).

Baca juga: Soundtrack film "Nussa" raih piala AMI 2021

Baca juga: Anies Baswedan puji film animasi "Nussa"

Baca juga: Yura Yunita isi lagu tema film "Nussa"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel