Max Sopacua Bantah Mundur Mendukung Demokrat Kubu Moeldoko

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Max Sopacua membantah mundur mendukung Moeldoko. Hal ini terkait pernyataan Partai Demokrat kubu AHY yang menyebut sejumlah tokoh kubu Moeldoko mundur satu per satu, salah satunya Max Sopacua

"Pihak AHY membuat opini pecah tim Moeldoko dinilai sebagai strategi murahan," kata Max saat dikonfirmasi merdeka.com, Minggu (3/10/2021).

Max membantah kabar adanya pecah kongsi dengan mundurnya satu per satu tokoh di belakang Moeldoko dan menyebut kalau itu adalah hoaks.

"Saya adalah salah satu inisiator KLB di Sibolangit. Sayang kawan-kawan membuat berita hoaks. Tujuannya karena sudah kepepet jadi muncul berita seperti itu," tutur Max Sopacua.

Sebelumnya, Kepala Badan Komunikasi Strategis Partai Demokrat (Bakomstra) Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra mengungkap, elite kubu Moeldoko mulai terpecah. Dia mengatakan, sejumlah tokoh kubu Moeldoko mundur satu persatu. Bahkan Nazaruddin yang sejak awal jadi investor utama mulai mundur.

"Bukannya saat ini timnya KSP Moeldoko sudah tercerai berai, Max Sopacua mundur teratur, Cornel Simbolon mundur, Muhammad Nazaruddin diduga sebagai salah satu investor keluar dari koalisi," kata Herzaky saat konferensi pers di Jakarta, Minggu (3/10/2021).

Moeldoko disebut sudah tidak mempercayai tim Marzuki Alie

Menurut dia, Nazaruddin keluar lantaran marah usai salah satu kuasa hukum kubu Moeldoko, Rusdiansyah memalsukan tanda tangan kader Demokrat untuk melakukan gugatan terhadap Ketua Umum Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Kasus dugaan pemalsuan tanda tangan itu, kata Herzaky, sudah dilaporkan ke polisi sejak 18 April 2021 dan diharapkan diproses.

Menurut Herzaky, Nazaruddin sudah digantikan mantan kader Demokrat bernama Muhammad Azhari.

Selain itu, Moeldoko disebut sudah tidak mempercayai tim Marzuki Alie dan memilih menggunakan orang dekatnya di Kantor Staf Kepresidenan dengan inisial ES.

"Bahkan KSP Moeldoko sudah tidak percayai lagi tim Marzuki Alie dan gunakan orang terdekatnya di KSP inisial ES," kata Herzaky.

Herzaky juga mengungkap, Moeldoko pernah marah besar kepada kuasa hukum kubunya, Rusdiansyah karena membocorkan sebuah pertemuan rahasia di kawasan Ampera Jakarta Selatan. Pertemuan itu digelar untuk rapat dengan orang yang dipercaya bisa mengatur hukum.

"Informasi yang kami dapat KSP Moeldoko marah besar mengetahui hal ini," kata Herzaky.

Selain itu, ketika penunjukan kuasa hukum untuk melakukan gugatan di Mahkamah Agung, ada beda pandangan antar elite di kubu Moeldoko. Jhoni Allen dan Nazaruddin mengusulkan menunjuk Yosef Badeoda sebagai kuasa hukum. Marzuki Alie mengusulkan Rusdiansyah. Namun Moeldoko menghendaki Yusril Ihza Mahendra. Nama terakhir yang ditunjuk sebagai pengacara.

Reporter: Bachtiarudin Alam

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel