Media China Kritik Harbolnas 11.11: Seperti Ajang Menyembah Omset

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Beijing - Hari Belanja Nasional (Harbolnas) 11.11 di China mendapat kritik dari media Tiongkok yang disebut telah bergeser fokusnya menjadi ajang "menyembah omset".

Artikel di Securities Daily muncul sehari setelah ledakan belanja tahunan (Harbolnas) yang dipelopori oleh Alibaba Group, yang mencatat pesanan mencapai 540,3 miliar yuan selama acara 11 hari.

Surat kabar itu mengatakan, program 11.11 tersebut telah mencapai rekor penjualan selama bertahun-tahun, tetapi juga telah memunculkan praktik-praktik seperti pesan teks spam di akun pengguna.

Tak hanya itu, muncul pula persaingan tidak sehat, dan ajang bagi pedagang yang memalsukan diskon, demikian dikutip dari laman insideretail.asia, Jumat (12/11/2021).

Dengan menggunakan harga rendah sebagai nilai jual, platform dan pedagang online merangsang konsumsi yang tidak sejalan dengan tujuan China untuk mencapai pembangunan berkualitas tinggi, tulis media itu.

"Cara semacam ini tidak hanya tidak berkelanjutan dalam hal pertumbuhan digital tetapi juga terkait erat dengan kekacauan," kata surat kabar itu.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Tak Ada Tanggapan dari Alibaba

Seorang pekerja memilah paket untuk pengiriman menjelang festival belanja Singles' Day yang jatuh pada 11 November, di gudang JD.com di Beijing, Selasa (9/11/2021). Hari belanja online nasional (Harbolnas) atau single day di China menjadi festival belanja online terbesar di dunia. (Giok GAO / AFP)
Seorang pekerja memilah paket untuk pengiriman menjelang festival belanja Singles' Day yang jatuh pada 11 November, di gudang JD.com di Beijing, Selasa (9/11/2021). Hari belanja online nasional (Harbolnas) atau single day di China menjadi festival belanja online terbesar di dunia. (Giok GAO / AFP)

Alibaba dan JD.com tidak segera menanggapi permintaan untuk berkomentar.

Alibaba misalnya, pernah mengubah Hari Jomblo China menjadi acara belanja pada tahun 2009 dan membangunnya menjadi festival penjualan online terbesar di dunia, mengalahkan Cyber ​​Monday di Amerika Serikat.

Rivalnya, JD.com yang juga mengadakan acara belanja di momen perayaan Singles Day, juga tidak mempublikasikan data penjualan real-time.

Infografis Hari Belanja Online

Infografis Hari Belanja Online (Liputan6/desi)
Infografis Hari Belanja Online (Liputan6/desi)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel