Melacak Pemicu Lonjakan Kasus Covid-19 di Sulut

·Bacaan 1 menit
Ilustrasi virus Corona, COVID-19. (Photo by Martin Sanchez on Unsplash)

Liputan6.com, Manado - Jubir Satgas Covid-19 Provinsi Sulut dr Steaven Dandel kembali melaporkan perkembangan penanganan pandemi Covid-19. Ada kecurigaan bahwa lonjakan kasus baru positif Covid-19 dipicu oleh Variant of Concern.

“Tren penambahan kasus positif harian di Sulut pascalibur hari raya menunjukkan peningkatan mencapai 200 persen,” ungkap Dandel, Sabtu (3/7/2021).

Sebelum hari raya, per hari dideteksi rata-rata 5 kasus, sedangkan sesudah hari raya meningkat menjadi 15 kasus per hari. Akan tetapi pada akhir Juni dan awal Juli ini tren pertambahannya di Sulut menunjukkan tanda terjadinya peningkatan eksponensial.

“Pelipatgandaan kasus terjadi dengan cepat dan dalam periode waktu yang lebih pendek, berdasarkan tren 7 days moving average,” ujarnya.

Rata rata per hari 5 kasus berlipat menjadi 10 kasus per hari dalam 21 hari. Kemudian meningkat menjadi 20 kasus per hari dalam kurun waktu 12 hari,dan naik menjadi rata rata 40 kasus perhari dalam waktu 9 hari.

“Kecurigaan bahwa fenomena ini disebabkan oleh adanya penyebaran Variant of Concern yaitu Alfa, Beta, Delta dan Kappa, belum bisa dipastikan,” kata Dandel.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Kecepatan Transmisi

Dia mengatakan, pihaknya belum bisa memastikan hal tersebut karena pemeriksaan genomik sequencing yang telah dikirimkan oleh Balai Teknik Kesehatan Lingkungan Pencegahan Penyakit Manado ke Pusat Litbangkes Kemenkes RI, sampai saat ini belum ada hasil.

“Akan tetapi pada beberapa klaster yang terjadi di Sangihe,Tomohon, Manado dan juga Bitung menunjukkan kecepatan transmisi yang menyerupai variant of concern ini,” papar Dandel.

Berdasarkan data dari Satgas Covid-19 Provinsi Sulut, hingga Sabtu (3/7/2021), jumlah akumulasi kasus positif sebanyak 16.515 orang, kasus sembuh 15.370 orang, dan kasus meninggal dunia sebanyak 559 orang. Sedangkan kasus aktif sebanyak 586 orang, atau sebesar 3,38 persen.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel