Melakukan 4 Hal Ini Dapat Menurunkan Risiko Stroke hingga 80 Persen

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Ketika stroke terjadi, suplai darah Anda terputus dari otak Anda, dan Anda berpacu dengan waktu sebelum sel-sel otak mulai mati. Bagi beberapa korban stroke, terutama yang tidak mendapat perhatian medis tepat waktu, hal ini dapat menyebabkan kerusakan otak dan komplikasi serius lainnya.

Di Indonesia sendiri, terdapat sekitar 550.000 pasien baru stroke setiap tahunnya. Angka ini terbilang sangat tinggi dan menempati urutan ketiga sebagai penyebab kematian di Indonesia setelah kardiovaskular dan kanker.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat mengungkapkan bahwa sebenarnya sekitar 80 persen stroke dapat dicegah dengan 4 kebiasaan sederhana. Apa saja? Melansir dari Bestlifeonline, ini dia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. Kelola tekanan darah Anda

Penderita dengan tekanan darah tinggi juga dapat ikut berpuasa, selama tidak memiliki komplikasi serius, tentu saja tetap minum rutin obat-obatan.
Penderita dengan tekanan darah tinggi juga dapat ikut berpuasa, selama tidak memiliki komplikasi serius, tentu saja tetap minum rutin obat-obatan.

"Tekanan darah tinggi adalah satu-satunya faktor risiko paling penting yang dapat diobati untuk stroke," jelas CDC. "Mencegah, mendiagnosis, dan mengendalikannya melalui perubahan gaya hidup dan obat-obatan sangat penting untuk mengurangi stroke," tambah para ahli mereka.

Mayo Clinic mengatakan bahwa selain minum obat untuk hipertensi, Anda mungkin dapat menurunkan tekanan darah dengan mengubah gaya hidup. Ini termasuk menurunkan berat badan ekstra, berkomitmen untuk berolahraga, makan makanan yang sehat, mengurangi asupan natrium Anda, membatasi konsumsi alkohol dan kafein, dan mengurangi tingkat stres Anda. Mereka juga merekomendasikan untuk memantau tekanan darah Anda di rumah.

2. Kendalikan kadar kolesterol Anda

Selamat tinggal kolestrol tinggi!| via: bjjcaveman.com
Selamat tinggal kolestrol tinggi!| via: bjjcaveman.com

CDC mengatakan penting bagi Anda untuk menjaga level Anda tetap terkendali. "Tubuh Anda membutuhkan kolesterol, tetapi ketika Anda memiliki terlalu banyak, itu dapat menumpuk di arteri Anda dan menyebabkan penyakit jantung."

CDC mencatat bahwa dua jenis kolesterol yang diproduksi tubuh Anda: LDL dan HDL. "Satunya adalah kolestrol 'baik' dan dapat melindungi Anda dari penyakit jantung, tetapi jenis lainnya 'buruk' dan dapat meningkatkan risiko Anda. Bicaralah dengan ahli kesehatan Anda tentang kolesterol dan bagaimana menurunkan kolesterol jahat Anda jika terlalu tinggi," mereka menyarankan

3. Berhenti merokok atau jangan mencobanya

ilustrasi merokok bisa membatalkan puasa/pexels
ilustrasi merokok bisa membatalkan puasa/pexels

Kita semua tahu bahwa merokok dapat mendatangkan malapetaka pada kesehatan Anda—tetapi lebih sedikit orang yang tahu bahwa merokok adalah penyebab utama kematian yang dapat dicegah. Tidak hanya meningkatkan risiko kanker, penyakit paru-paru, asma, diabetes, dan banyak lagi, itu juga dapat secara signifikan meningkatkan risiko hipertensi, yang pada akhirnya menyebabkan serangan jantung atau stroke.

Ini juga diketahui menyebabkan penebalan pembuluh darah, menurunkan kolesterol "baik", meningkatkan kadar trigliserida, dan menyebabkan penumpukan plak lemak di pembuluh darah Anda. Ini semua dianggap sebagai faktor risiko yang membuat stroke lebih mungkin terjadi. Bahkan menurut CDC, paparan asap rokok dapat meningkatkan peluang Anda terkena stroke sebesar 20 hingga 30 persen.

Jika saat ini Anda merokok, berhenti merokok dapat membantu menurunkan risiko stroke bagi Anda dan orang-orang di rumah Anda. Jika saat ini Anda tidak merokok, jawabannya bahkan lebih sederhana: jangan pernah mencobanya.

4. Minum aspirin sesuai kebutuhan

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

CDC menjelaskan, meminum aspirin setiap hari dapat membantu menurunkan risiko stroke Anda. Otoritas kesehatan merekomendasikan terlebih dahulu untuk berbicara dengan dokter Anda tentang riwayat kesehatan pribadi dan keluarga Anda untuk menentukan apakah rejimen aspirin harian akan bermanfaat.

Dokter Anda mungkin lebih cenderung merekomendasikan aspirin setiap hari jika Anda termasuk dalam rentang usia tertentu dan memenuhi kriteria kesehatan tertentu.

Namun, CDC memperingatkan bahwa Anda tidak boleh mengonsumsi aspirin sebagai respons terhadap kemungkinan gejala stroke. "Itu bisa membuat beberapa jenis stroke lebih buruk."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel