Melalui Konferensi Haji Internasional, BPKH Pilih 3 Topik Strategis dalam Industri Haji

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Konferensi Haji Internasional bakal diselenggarakan pada 27-28 Oktober 2021 melalui daring dan luring. Konferensi itu merupakan rangkaian acara Indonesia Shariah Economic Festival (ISEF) 2021 dengan tema “Escalating Halal Industries through Food and Fashion Markets for Economic Recovery”.

Konferensi Haji Internasional 2021 merupakan kerjasama antara Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) dengan Bank Indonesia. Nantinya dalam acara tersebut bakal dibahas 3 topik pilihan dan strategis.

Mulai dari Islamic Investment Forum pada Tanggal 27 Oktober 2021. Lalu, pada 28 Oktober 2021 membahas Religious Tourism Hajj and Umrah dan Halal Foods and Services.

Dalam topik tersebut, bakal ada narasumber sekaligus pembicara dalam Konferensi Haji Internasional 2021, seperti Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia-Sandiaga Salahuddin Uno, Menteri Perdagangan - Muhammad Lutfi, Direktur Jenderal Penyelenggara Haji dan Umrah Kementerian Agama- Hilman Latief, Kepala BPKH- Anggito Abimanyu, Deputi Gubernur Bank Indonesia- Sugeng serta panelis dari berbagai instansi pemerintah, lembaga keuangan, dan praktisi bisnis baik dari dalam maupun luar negeri.

Konferensi yang berlangsung selama dua hari ini bertujuan untuk mendapatkan masukan dari para pemangku kepentingan di Forum Investasi Islam, Wisata Religi Haji dan Umrah, dan Makanan dan Layanan Halal di Industri Haji dan Umrah, untuk berbagi praktik terbaik dan mengeksplorasi peluang investasi yang tersedia baik bagi pemerintah Indonesia secara umum dan khususnya BPKH.

Berikut penjelasan mengenai topik yang akan dibahas dalam Konferensi Haji Internasional 2021

Islamic Investment Forum

Islamic Investment Forum
Islamic Investment Forum

Pada sesi ini bakal dibahas mengenai peluang dan tantangan Investasi Syariah di tengah ketidakpastian ekonomi global akibat pandemi COVID-19. Pandemi membawa dampak yang luas antara lain terbatasnya mobilitas, terganggunya produksi dan rantai pasokan global, serta melambatnya permintaan konsumen.

Namun, saat ini sudah ada tanda positif pemulihan di banyak negara yang ditunjukkan dengan penurunan kasus baru, program vaksinasi besar-besaran, paket insentif ekonomi, indikator ekonomi positif, serta pelonggaran lockdown dan pembatasan perjalanan.

Sesi ini akan membahas bagaimana investasi berbasis prinsip Syariah dapat berkontribusi untuk mendorong pemulihan ekonomi global yang cepat. Hadir panelis yang berkompeten di bidangnya antara lain: Mohamed Ali Chatti- Acting Director APIF, Anggota Badan Pelaksana BPKH Hurriyah El Islamy, Direktur Utama Bank Muamalat Indonesia Achmad K. Permana, dan Direktur Utama BEI Inarno Djajadi dan sebagai moderator Komisaris Utama BSI Adiwarman Karim. Sesi pertama akan ditutup oleh Ketua Dewan Pengawas BPKH Yuslam Fauzi.

Religious Tourism Hajj and Umrah
Religious Tourism Hajj and Umrah

Pada sesi selanjutnya, bertemakan Religious Tourism Hajj and Umrah bakal menghadirkan pembicara utama Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia Sandiaga Salahuddin Uno dan menghadirkan panelis antara lain i Dirjen PHU Kemenag Hilman Latief, Direktur Timur Tengah - Kementerian Luar Negeri Bagus Hendraning Kobarsyih, Direktur Lebanese American University Said Ladki dan sebagai moderator Ketua Konvensi Haji dan Umrah Dunia (WHUC) Mohsin Tutla.

Ibadah haji dan umrah merupakan hal yang sangat penting nilainya bagi umat Islam membawa potensi ekonomi yang besar. Diperkirakan sekitar 12 miliar dolar AS dalam transaksi bisnis muncul setiap tahun karena massa besar peziarah berkumpul di Arab Saudi. Banyak industri yang telah memetik manfaat dari efek ekonomi ganda dari kegiatan haji dan umrah, seperti industri ritel, real estate, maskapai penerbangan, jasa perjalanan, dan perhotelan.

Sesi ini akan membahas promosi wisata religi haji dan umrah yang meliputi peluang bisnis biro perjalanan wisata, regulasi dan kebijakan seputar penyelenggaraan haji dan umrah Pasca-COVID-19, serta potensi kerjasama dan investasi wisata religi terkait haji dan umrah. Sesi ini akan ditutup oleh Konsul Jenderal Republik Indonesia Jeddah, Arab Saudi Eko Hartono.

Makanan dan Layanan Halal di Industri Haji dan Umrah

Makanan dan Layanan Halal di Industri Haji dan Umrah
Makanan dan Layanan Halal di Industri Haji dan Umrah

Topik terakhir bakal membahas sektor makanan dan jasa terkait haji merupakan peluang investasi potensial yang dapat dilakukan oleh BPKH. Dalam kaitan ini, BPKH juga dapat melibatkan dunia usaha atau industri nasional untuk menindaklanjuti peluang investasi haji dan umrah.

Sektor makanan halal bagi jemaah haji dan umrah juga menjadi peluang yang signifikan untuk dieksplorasi oleh BPKH dan pemilik usaha makanan di Indonesia melalui pendirian catering, pembukaan restoran dengan menu Indonesia, pemasok bahan makanan halal, penyediaan tenaga kerja di industri makanan dan peluang lainnya.

Sesi ketiga sekaligus sesi terakhir Konferensi Haji Internasional yang dihelat BPKH akan menghadirkan pembicara utama Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi dan dilanjutkan oleh Kasan Muhri Kepala Badan Pengkajian dan Pengembangan Perdagangan (BP3) Kementerian Perdagangan, dan panelis lain dari Arab Saudi Syekh Jameel Bondagji Direktur Utama Nozoly Corporation, Perwakilan Adahi- Omar Attia, Direktur Operasional Wong Solo Sugiri dan dimoderatori oleh Anggota Dewan Pengawas BPKH M. Akhyar Adnan. Sesi terakhir ini akan ditutup oleh Kepala Departemen Ekonomi dan Keuangan Syariah BI Anwar Bashori.

Kalau sudah begitu, jangan lupa untuk menyaksikan Konferensi Haji Internasional pada 27-28 Oktober 2021 melalui daring. Untuk pendaftaran Anda bisa cek di sosial media Instagram @bpkhri.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel