Melihat Peluang Mediasi IDI vs Dokter Terawan Jelang Eksekusi Pemecatan

·Bacaan 2 menit

Merdeka.com - Merdeka.com - Konflik Pengurus Besar Ikatan Doker Indonesia (PB IDI) dengan dokter Terawan Agus Putranto belum menemukan jalan tengah. Meskipun, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyatakan bersedia menjadi mediator keduanya.

Juru Bicara PB IDI, Beni Satria mengatakan hingga saat ini belum ada pertemuan mediasi. Sebab, tawaran mediasi dari Budi Gunadi belum disepakati PB IDI dan dokter Terawan.

"Enggak ada ya. Jadi itu kan tawaran mediasi dari bapak Menkes. Namanya mediasi itu harus disepakati oleh kedua belah pihak," katanya, Selasa (19/4).

Menurut Beni, PB IDI menyambut baik tawaran Kementerian Kesehatan untuk berdamai dengan dokter Terawan.

"Tapi sampai hari ini, belum ada baik dari kedua belah pihak, dari kita dan sejawat kita untuk menyanggupi atau mengiyakan apa yang ditawarkan oleh Menteri. Jadi sampai hari ini belum ada pertemuan atau komunikasi intens antara IDI dan sejawat Terawan," ucapnya.

Sebelumnya, Budi Gunadi mengaku memediasi PB IDI dengan dokter Terawan. Bahkan, Kemenkes telah memanggil Konsil Kedokteran Indonesia (KKI) dan IDI.

"Jadi saya memanggil semua, sudah bertemu dengan KKI dengan IDI, sudah ketemu dengan Kemenkes," ujarnya di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (31/3).

Namun, Kementerian Kesehatan belum menemui dokter Terawan. Pada kesempatan berikutnya, Kemenkes akan memanggil Terawan.

"Nanti rencana saya mau ketemu dengan dr Terawan," kata Budi.

Kemenkes turun tangan lantaran tidak ingin perdebatan antara IDI dan Terawan diperpanjang. Budi mengatakan, bakal habis energi untuk melayani masyarakat. Sebaiknya perseteruan IDI dan Terawan segera diakhiri.

"Memang bukan wewenang peran Kemenkes di sini lebih memediasi. Ini kan masalah internal organisasi. Tapi seenggaknya kita mengimbau agar kita dipakai untuk energi yang lebih produktif," kata Budi.

Muktamar IDI Rekomendasikan Pecat Terawan

Muktamar XXXI PB IDI yang diselenggarakan di Kota Banda Aceh pada 22 hingga 25 Maret 2022 merekomendasikan pemberhentian secara permanen dokter Terawan dari keanggotaan IDI.

Rekomendasi pemberhentian dokter Terawan dari keanggotaan IDI ini merujuk pada surat tim khusus MKEK Nomor 0312/PP/MKEK/03/2022. Melalui surat tersebut diputuskan dan ditetapkan tiga hal.

Pertama, meneruskan hasil keputusan rapat sidang khusus MKEK yang memutuskan pemberhentian permanen sejawat Prof Dr dr Terawan Agus Putranto, SpRad(K), sebagai anggota IDI.

Kedua, pemberhentian Terawan dilaksanakan oleh PB IDI selambat-lambatnya 28 hari kerja. Ketiga, ketetapan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan yakni 25 Maret 2022.

Sementara, dokter Terawan belum mengeluarkan tanggapan usai direkomendasikan diberhentikan secara permanen dari keanggotaan IDI. Pernyataan hanya disampaikan melalui mantan Tenaga Ahli (TA) Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, Andi melalui keterangan tertulis 28 Maret lalu.

"Sampai hari ini saya masih sangat bangga dan merasa terhormat berhimpun di sana (IDI)," kata dokter Terawan. [eko]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel