Melihat Rumit dan Mahalnya Distribusi Vaksin Covid-19 Setelah Diproduksi

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Vaksin Covid-19 Pfizer Inc dan BioNTech SE saat ini sudah keluar dari jalur produksi. Lalu, Shanghai Fosun Pharmaceutical Group Co akan menunggu untuk mendistribusikannya melalui sistem gudang penyimpanan beku di bandara, kendaraan berpendingin, dan titik inokulasi yang rumit serta mahal di seluruh China.

Setelah sampai pada pusat vaksinasi, suntikan vaksin Covid-19 harus dicairkan dari -70 derajat Celcius dan disuntikkan dalam lima hari. Jika tidak, maka vaksin akan rusak.

Kemudian perjalanan besar-besaran dari gudang pembekuan kepada orang yang akan divaksin harus dilakukan ulang untuk memberikan suntikan penguat kedua sebulan kemudian.

Peta jalan yang dibuat oleh perusahaan, yang telah melisensikan vaksin untuk China Raya, menawarkan gambaran sekilas tentang tantangan logistik sangat besar dan menakutkan dihadapi oleh mereka yang ingin memberikan vaksin eksperimental Pfizer setelah menunjukkan hasil awal luar biasa dari uji coba tahap akhir.

Hasil uji coba vaksin Pfizer ini meningkatkan harapan akan berakhirnya pandemi yang telah melanda dunia hampir selama setahun ini.

Euforia itu berkurang dengan munculnya kesadaran bahwa tidak ada vaksin yang digunakan saat ini pernah dibuat dari teknologi pembawa RNA yang digunakan dalam suntikan vaksin Pfizer, yang menginstruksikan tubuh manusia untuk memproduksi protein yang kemudian mengembangkan antibodi pelindung.

Artinya, sejumlah negara perlu membangun dari awal produksi, penyimpanan, dan jaringan transportasi berpendingin agar vaksin dapat bertahan hidup. Untuk mencapai ini perlu investasi dan koordinasi besar-besaran dan hanya negara-negara kaya yang dijamin memiliki akses untuk menyediakan semua persyaratan ini.

"Produksinya mahal, komponennya tidak stabil, juga memerlukan rantai transportasi berpendingin dan memiliki umur simpan yang pendek," jelas Ding Sheng, direktur Institut Penemuan Obat Kesehatan Global yang berbasis di Beijing, yang telah menerima dana dari Yayasan Bill & Melinda Gates, dikutip dari Fortune, Kamis, 12 November 2020.

Berikut deretan hal yang dialami usai tersedianya vaksin Covid-19 nanti:

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Distribusi Banyak rintangan

Anggota Komite Penasihat Ahli Imunisasi Nasional dari ITAGI mengatakan sangat menghargai pernyataan Bapak Presiden yang menunjukkan bahwa pemerintah berusaha secepatnya melindungi rakyatnya dari virus Covid-19 dengan menyediakan vaksin yang aman dan efektif.
Anggota Komite Penasihat Ahli Imunisasi Nasional dari ITAGI mengatakan sangat menghargai pernyataan Bapak Presiden yang menunjukkan bahwa pemerintah berusaha secepatnya melindungi rakyatnya dari virus Covid-19 dengan menyediakan vaksin yang aman dan efektif.

Biaya distribusi vaksin Pfizer kemungkinan akan meningkatkan kekhawatiran bahwa negara-negara kaya akan mendapatkan vaksin terbaik terlebih dahulu, meskipun ada upaya yang didukung WHO bernama Covax yang bertujuan untuk mengumpulkan USD 18 miliar untuk membeli vaksin bagi negara-negara miskin.

Hal ini juga menyajikan pilihan yang sekarang dihadapi di seluruh negara berkembang: untuk membayar mahal pembangunan rantai infrastruktur berpendingin di bawah nol seperti semacam pertaruhan, atau menunggu vaksin yang lebih lambat dan lebih konvensional dan dapat dikirim melalui jaringan perawatan kesehatan yang ada.

"Jika ada vaksin berbasis protein yang dapat mencapai efek yang sama seperti vaksin mRNA dan ada kebutuhan untuk memvaksinasi miliaran orang setiap tahun, saya akan memilih suntikan berbasis protein dalam jangka panjang," jelas Ding Sheng.

Bahkan untuk negara kaya yang memiliki dosis yang dipesan sebelumnya, termasuk Jepang, AS, dan Inggris, pengiriman vaksin Pfizer akan melibatkan banyak rintangan selama truk rusak, listrik padam, pekerja garda depan jatuh sakit, dan es mencair.

Distribusi Pastikan Tetap Aman

Seorang petugas kesehatan bersiap untuk memberikan vaksin polio kepada balita di sebuah posyandu di Banda Aceh, Aceh, Rabu (4/10/2020). Pemberian vaksin polio dan vaksin campak secara gratis yang berlanjut di tengah pandemi COVID-19 bertujuan memperkuat imunitas anak. (CHAIDEER MAHYUDDIN / AFP)
Seorang petugas kesehatan bersiap untuk memberikan vaksin polio kepada balita di sebuah posyandu di Banda Aceh, Aceh, Rabu (4/10/2020). Pemberian vaksin polio dan vaksin campak secara gratis yang berlanjut di tengah pandemi COVID-19 bertujuan memperkuat imunitas anak. (CHAIDEER MAHYUDDIN / AFP)

Untuk mengirimkan vaksin dengan aman di China daratan dan Hong Kong, Fosun akan bermitra dengan Sinopharm Group Co milik negara, distributor farmasi dengan jaringan mapan di seluruh negeri. Salah satu anak perusahaan Sinopharm juga telah mengembangkan vaksin Covid-19.

Dikemas ke dalam truk penyimpanan dingin, vial atau botol kaca vaksin tersebut akan tiba di lokasi inokulasi di mana mereka dapat mencair dan ditumpuk dalam lemari es pada suhu 2 hingga 8 derajat celcius selama maksimal lima hari sebelum rusak.

"Persyaratan untuk suhu yang sangat dingin kemungkinan besar akan menyebabkan pembusukan banyak vaksin," jelas Michael Kinch, spesialis vaksin di Universitas Washington di St. Louis.

Fosun kemungkinan juga akan menelan biaya puluhan juta yuan, menurut pimpinan perusahaan Wu Yifang. Fosun sedang mempertimbangkan untuk mengimpor vaksin dalam jumlah besar dan mengisinya ke dalam botol kecil di pabrik lokal. Itu juga akan membutuhkan investasi lebih lanjut dalam produksi dan penyimpanan.

Label harga yang dihasilkan mungkin terlalu mahal bagi banyak negara berkembang, termasuk negara tetangga India, yang telah berjuang untuk menahan wabah virus corona terbesar kedua di dunia dan saat ini tidak memiliki kesepakatan untuk membeli vaksin Pfizer.

Tak Siap dengan Logistik Penyimpanan

Ilustrasi Konspirasi Penemuan Vaksin Covid-19 Credit: pexels.com/Polina
Ilustrasi Konspirasi Penemuan Vaksin Covid-19 Credit: pexels.com/Polina

Pfizer sudah mendapat pesanan dari beberapa negara berkembang seperti Peru, Ekuador, dan Kosta Rika. Tidak jelas seberapa luas negara-negara itu berencana untuk mendistribusikan vaksin, tetapi pesanan kecil mereka yang kurang dari 10 juta dosis menunjukkan penyebaran terbatas.

Setelah merilis data awal positif mereka, beberapa pemerintah bergegas untuk menyelesaikan pesanan dan memulai negosiasi dengan Pfizer dan BioNTech. Uni Eropa mengonfirmasi pesanan hingga 300 juta dosis pada Selasa, sementara Filipina, Singapura dan Brasil mengatakan mereka sedang dalam pembicaraan.

Meluncurkan vaksin dalam waktu singkat akan menjadi tantangan besar yang membutuhkan pelatihan massal paramedis untuk memberikan dosis dua suntikan, kata Pankaj Patel, ketua produsen obat India Cadila Healthcare Ltd, yang sedang mengembangkan DNA Covid-19 eksperimentalnya sendiri yang disuntikkan.

Ini terutama terjadi di daerah di mana orang tidak mudah dihubungi atau harus melakukan perjalanan jauh untuk mencapai pusat vaksinasi.

Kampanye vaksinasi sebelumnya menunjukkan bahwa banyak yang tidak pernah muncul untuk suntikan kedua, kata pakar kesehatan masyarakat.

Hambatan yang meningkat berarti bahwa beberapa negara berkembang dapat meneruskan vaksin Pfizer, meskipun ada tanda-tanda awal keampuhannya yang luar biasa.

"Jika kami harus menunggu satu tahun ekstra dan memiliki sesuatu yang layak untuk kami berikan kepada sebanyak mungkin orang di negara ini, apakah itu pertukaran yang buruk?" tanya Gagandeep Kang, profesor mikrobiologi di Christian Medical College yang berbasis di India, Vellore, dan anggota Komite Penasihat Global untuk Keamanan Vaksin WHO.

"Berdasarkan biaya vaksin Pfizer, logistik penyimpanan ultra-dingin - saya rasa kami belum siap dan saya rasa ini adalah sesuatu yang kami perlukan untuk mempertimbangkan manfaat dan biayanya dengan sangat, sangat hati-hati," pungkas Gagandeep.

Reporter : Hari Ariyanti

Sumber : Merdeka

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: