Memahami Addendum, Fungsi, 3 Jenis, dan Contohnya

·Bacaan 7 menit
Memahami Addendum, Fungsi, 3 Jenis, dan Contohnya
Memahami Addendum, Fungsi, 3 Jenis, dan Contohnya

RumahCom – Addendum adalah lampiran pasca-kontrak yang mengubah, mengubah, atau secara total mengubah beberapa ketentuan kontrak yang telah ditetapkan sebelumnya. Biasanya, addendum ini menambahkan sesuatu yang baru ke dokumen yang sudah ada sebelumnya. Seperti yang dijelaskan dalam Adobe, setelah semua pihak yang disebutkan dalam kontrak menyetujui addendum, itu menjadi bagian dari kontrak baru.

Addendum kontrak dan amandemen kontrak terdengar serupa. Tapi ternyata, kedua ketentuan hukum kontrak ini unik dan memiliki fungsi yang sangat berbeda. Amandemen biasanya digunakan untuk mengubah sesuatu yang merupakan bagian dari kontrak asli. Anggap amandemen sebagai modifikasi pada perjanjian paling awal (misalnya, mengubah tenggat waktu yang disepakati). Sementara itu, addendum digunakan untuk memperjelas dan menambahkan hal-hal yang pada awalnya bukan merupakan bagian dari kontrak atau perjanjian asli.

Addendum sebagai tambahan pada perjanjian asli (misalnya, menambahkan tenggat waktu di mana tidak ada dalam versi asli). Untuk mengetahui lebih jelasnya soal addendum, jangan lewatkan ulasannya di bawah ini!

  1. Pengertian Addendum Adalah

  2. Fungsi Addendum

  3. Isi Dokumen Addendum

  4. Jenis-Jenis Addendum
    1. Addendum Kontrak (Tambah Kurang)
    2. Addendum Harga
    3. Addendum Waktu

  5. Contoh Addendum Kontrak

14 Desain Rumah Minimalis 2 Lantai untuk Hunian Idaman
14 Desain Rumah Minimalis 2 Lantai untuk Hunian Idaman

Tips Rumah Dan Apartemen

14 Desain Rumah Minimalis 2 Lantai untuk Hunian Idaman

1. Pengertian Addendum Adalah

Adendum digunakan untuk memperbarui syarat atau ketentuan berbagai jenis kontrak secara efisien. Sumber: Pixabay - Jarmoluk
Adendum digunakan untuk memperbarui syarat atau ketentuan berbagai jenis kontrak secara efisien. Sumber: Pixabay - Jarmoluk

Adendum digunakan untuk memperbarui syarat atau ketentuan berbagai jenis kontrak secara efisien. Sumber: Pixabay - Jarmoluk

Addendum adalah lampiran pada kontrak yang mengubah syarat dan ketentuan kontrak asli. Adendum digunakan untuk memperbarui syarat atau ketentuan berbagai jenis kontrak secara efisien. Melansir dari Investopedia, fungsi addendum adalah untuk memodifikasi, mengklarifikasi, atau membatalkan sebagian dari dokumen asli, yang bisa sesederhana memperpanjang tanggal berlakunya kontrak atau serumit mendefinisikan ulang jadwal pembayaran dan kiriman.

Penambahan sering berlaku untuk dokumentasi tambahan yang mengubah perjanjian awal yang membentuk kontrak asli. Dalam konteks itu, penambahan juga dapat melayani tujuan informasi, seperti suplemen untuk buku atau dokumen yang menunjukkan ketentuan kontrak. Dalam kasus ini, informasi juga dapat berisi gambar atau diagram yang memperjelas rincian perjanjian.

Seperti bagian lain dari kontrak, adendum seringkali membutuhkan tanda tangan untuk semua pihak yang terlibat dalam negosiasi. Proses ini memberikan pengakuan bahwa para pihak telah meninjau dan menerima informasi baru atau tambahan. Adendum menjadi bagian yang mengikat dari kontrak. Penandatanganan mungkin memerlukan saksi untuk memastikan keabsahannya. Addendum pun biasanya ditemukan dalam surat wasiat, sewa, surat perjanjian jual beli rumah, dan polis asuransi.

Surat addendum adalah penting untuk bukti sewa menyewa. Apabila Anda sedang mencari properti sewa di lokasi strategis, hunian di BSD bisa jadi opsinya.

2. Fungsi Addendum

Addendum fungsinya untuk membuat amandemen terhadap perjanjian yang ada. Sumber: Pixabay - Aymanejed
Addendum fungsinya untuk membuat amandemen terhadap perjanjian yang ada. Sumber: Pixabay - Aymanejed

Addendum fungsinya untuk membuat amandemen terhadap perjanjian yang ada. Sumber: Pixabay - Aymanejed

Apa fungsi addendum? Addendum fungsinya untuk membuat amandemen terhadap perjanjian yang ada. Menurut Corporate Finance Institute, kontrak bisnis atau hukum seringkali merupakan dokumen yang panjang dan rumit. Akan memakan waktu dan membosankan untuk menulis ulang seluruh kontrak hanya untuk menambahkan catatan klarifikasi singkat atau satu atau dua klausul kinerja tambahan atau syarat penjualan.

Jadi, jauh lebih sederhana dan lebih cepat dan tidak boros kerta, hanya dengan menulis adendum yang kemudian ditandatangani dan dilampirkan pada kontrak asli.

Idealnya, addendum adalah dalam bentuk perjanjian yang ditandatangani terpisah yang dilampirkan pada kontrak asli. Karena tujuan dari adendum biasanya adalah klarifikasi, menyiapkan dokumen yang ditandatangani secara terpisah membantu menghindari kebingungan. Tanpa menyertakan tanda tangan, itu mungkin tampak hanya bagian dari rancangan kasar dari kontrak asli yang berisi ketentuan-ketentuan yang pada akhirnya tidak termasuk dalam kesepakatan akhir.

Ada juga potensi masalah penipuan. Satu pihak cukup mengetikkan dokumen yang mengubah persyaratan kontrak – misalnya, meningkatkan pembayaran yang akan diterima untuk barang atau jasa – dan melampirkannya. Membuat kedua belah pihak menandatangani setiap adendum akan menghindari potensi masalah itu.

3. Isi Dokumen Addendum

Anda harus memastikan untuk tidak membuat konsekuensi atau celah yang tidak diinginkan dalam isi addendum tersebut. Sumber: Pexels - Mikhail Nilov
Anda harus memastikan untuk tidak membuat konsekuensi atau celah yang tidak diinginkan dalam isi addendum tersebut. Sumber: Pexels - Mikhail Nilov

Anda harus memastikan untuk tidak membuat konsekuensi atau celah yang tidak diinginkan dalam isi addendum tersebut. Sumber: Pexels - Mikhail Nilov

Isi adendum kontrak menjelaskan definisi, bagian, klausa, dan persyaratan yang perlu diubah, dan semua pihak harus menyetujui dan menandatanganinya. Bahasa adendum terkadang rumit karena undang-undang mengharuskan semua pihak dalam kontrak untuk mematuhi bahasa aslinya. Untuk alasan ini, Anda harus memastikan untuk tidak membuat konsekuensi atau celah yang tidak diinginkan dengan adendum tersebut. Adendum kontrak biasanya digunakan ketika:

  • Penyesuaian tanggal diperlukan

  • Syarat atau ketentuan tertentu tidak berhasil untuk salah satu pihak

  • Sebuah klausa membutuhkan penambahan atau penghapusan

  • Deskripsi pekerjaan dalam kontrak kerja membutuhkan perubahan

  • Perpanjangan tenggat waktu diperlukan

  • Ketentuan sewa apartemen telah berubah

  • Serta perubahan yang lebih besar, seperti yang berdampak pada fokus dan struktur kontrak, memerlukan kesepakatan yang sama sekali baru. Misalnya, Anda memerlukan kontrak baru jika Anda pindah ke properti lain yang dikelola oleh perusahaan yang sama.

Pertimbangkan untuk meminta pengacara meninjau adendum kontrak apa pun, terutama untuk perjanjian yang melibatkan sejumlah besar uang atau bertahan lebih dari beberapa bulan. Saat menambahkan syarat atau ketentuan tertentu sambil mempertahankan validitas kontrak asli, Anda perlu membuat adendum.

Namun, membuat beberapa jenis perubahan tidak memerlukan tambahan. Ini termasuk kasus di mana salah satu pihak telah setuju untuk mengabaikan pelanggaran kontrak oleh pihak lain. Ini dikenal sebagai persetujuan atau pengabaian, yang berarti bahwa para pihak setuju untuk melanjutkan kontrak meskipun ada ketentuan kecil yang diabaikan. Oleh karenanya, sebaiknya ikuti panduan berikut untuk menulis adendum kontrak:

  • Gunakan font, margin, dan gaya yang sama dengan yang digunakan dalam kontrak asli.

  • Referensi kontrak asli dengan nama dan tanggal, dengan judul yang memperjelas bahwa dokumen baru ini adalah tambahan.

  • Sebutkan pihak-pihak yang terlibat dalam kontrak

  • Tunjukkan tanggal efektif adendum, dengan menggunakan format tanggal yang sama dengan yang digunakan dalam kontrak asli.

  • Tunjukkan unsur-unsur kontrak asli yang ingin diubah oleh adendum. Secara ringkas tapi jelas menggambarkan perubahan yang diinginkan. Anda dapat memperjelas makna dengan menggunakan font miring dan tebal serta dicoret.

  • Catat tanggal Anda menambahkan adendum

  • Tambahkan paragraf penutup untuk memastikan adendum tidak dapat diubah

  • Tambahkan blok tanda tangan dengan spasi untuk ditandatangani oleh kedua belah pihak dan nama yang diketik atau dicetak masing-masing, bersama dengan judul

  • Tambahkan blok notaris

  • Beri nomor amandemen jika kontrak berubah lebih dari satu kali

4. Jenis-Jenis Addendum

Item dalam addendum dapat mencerminkan perubahan harga yang disepakati. Sumber: Pexels - MART PRODUCTION
Item dalam addendum dapat mencerminkan perubahan harga yang disepakati. Sumber: Pexels - MART PRODUCTION

Item dalam addendum dapat mencerminkan perubahan harga yang disepakati. Sumber: Pexels - MART PRODUCTION

Ada banyak jenis addendum. Misalnya, jika Anda telah menulis surat wasiat tetapi tidak ingin mengulang surat wasiat tersebut tetapi hanya mengubah bagian tertentu saja, Anda dapat membuat tambahan surat wasiat tersebut. Adendum dapat mengubah daftar ahli waris Anda, jumlah yang akan dibagikan, atau ketentuan lain yang ingin Anda ubah.

Dalam urusannya dengan jual beli properti, addendum juga bisa memodifikasi perjanjian sewa atau pembelian asli. Item dalam adendum dapat mencerminkan perubahan harga yang disepakati, apa yang termasuk dalam pengalihan properti, perbaikan apa yang harus dilakukan sebelum rumah dibayar, atau permintaan atau tanggung jawab lain yang disepakati.

Selama kedua belah pihak menandatangani adendum itu mengikat secara hukum, bagaimanapun, ada baiknya pengacara memeriksa adendum untuk memastikannya sudah beres sebelum ditandatangani untuk menghindari kebingungan di masa depan. Berikut jenis-jenis addendum.

1. Addendum Kontrak (Tambah Kurang)

Addendum tambah/kurang, untuk menambah atau mengurangi suatu klausul kontrak. Addendum ini terbagi menjadi 4 (empat) jenis perlakuan, yaitu: addendum tambah/kurang, nilai kontrak tetap, addendum tambah/kurang, nilai kontrak bertambah, addendum tambah/kurang, nilai kontrak tetap, target/sasaran berubah, addendum tambah/kurang, nilai kontrak bertambah, target/sasaran berubah.

2. Addendum Harga

Addendum akibat penyesuaian harga/eskalasi atau sering disebut sebagai adendum penyesuaian harga/eskalasi atau sering disebut adendum harga/nilai kontrak. Biasanya adendum jenis ini untuk kontrak tahun jamak atau terdapat kenaikan harga bahan bakar minyak yang sangat tinggi.

Tip Rumah

Addendum adalah sesuatu yang ditambahkan ke dokumen tertulis yang sudah ada sebelumnya,biasanya berupa kontrak. Biasanya, ini adalah penjelasan yang lebih rinci tentang sesuatu yang sudah dicatat dalam kontrak atau usulan perubahan kontrak.

3. Addendum Waktu

Addendum ini dibuat akibat adanya perubahan jadwal pelaksanaan pekerjaan sehingga sering disebut adendum waktu.

5. Contoh Addendum Kontrak

Terkait perubahan yang tertuang dalam addendum merupakan kesepakatan kedua belah pihak. Sumber: Pexels - Mikhail Nilov
Terkait perubahan yang tertuang dalam addendum merupakan kesepakatan kedua belah pihak. Sumber: Pexels - Mikhail Nilov

Terkait perubahan yang tertuang dalam addendum merupakan kesepakatan kedua belah pihak. Sumber: Pexels - Mikhail Nilov

Pada umumnya, addendum muncul atau dilakukan karena adanya perubahan dari isi kontrak/perjanjian, atau karena adanya hal-hal yang belum diatur atau belum cukup diatur dalam perjanjian pokoknya. Misalnya, perubahan pembayaran dan tenor KPR. Terhadap hal-hal tersebut, para pihak yang terikat dalam kontrak dapat merundingkannya lebih lanjut dalam dan hasil kesepakatannya itulah yang dituangkan ke dalam adendum kontrak. Berikut contoh format adendum kontrak.

Bank Maju Terus

Adendum

Nomor : ..................

Tanggal : ..................

Atas

Surat Perjanjian

Nomor: .................

Tanggal: .................

Mempertimbangkan dan menindaklanjuti Surat Perjanjian Nomor .............. Tanggal: .......... dengan Penyedia ............... paket pekerjaan .............................. ..............................., dengan ini dipandang perlu melakukan perubahan Surat Perjanjian.

MAKA:

Pada hari ........tanggal ................, bertempat di ...... alamat ............., telah dibuat Addendum Surat Perjanjian, dengan hasil sebagai berikut:

  1. Cara Pencicilan KPR menjadi 10 tahun SEMULA 15 tahun dengan rincian di bawah ini:

BERUBAH MENJADI 10 tahun dengan rincian di bawah ini:

  1. Laporan Progres Pembayaran KPR SEMULA Rp xxxx BERUBAH MENJADI Rp xxxx

Dengan demikian, bank dan debitur telah bersepakat untuk menandatangani Adendum Surat Perjanjian ini pada tanggal tersebut di atas dan melaksanakannya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Perwakilan Bank yang Bersangkutan Debitur

(TTD dan nama jelas) (TTD dan nama jelas)

Unduh di sini contoh surat addendum

Anda tidak perlu pusing! Simaklah video yang informatif berikut ini untuk mempelajari cara menyelesaikan sengketa tanah dengan mudah!

Temukan lebih banyak pilihan rumah terlengkap di Daftar Properti dan Panduan Referensi seputar properti dari Rumah.com.

Hanya Rumah.com yang percaya Anda semua bisa punya rumah

Temukan jawab seputar properti dari ahlinya
Temukan jawab seputar properti dari ahlinya

Tanya Rumah

Temukan jawab seputar properti dari ahlinya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel