Membengkak, Defisit APBN April 2021 Tembus Rp138,1 Triliun

·Bacaan 2 menit

VIVA – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengumumkan bahwa realisasi kinerja Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) hingga April 2021 masih mengalami defisit. Defisit APBN pun terus melebar akibat belanja negara lebih besar ketimbang pendapatannya.

Hingga 30 April 2021, dia mengatakan, defisit APBN mencapai Rp138,1 triliun atau sebesar 0,83 persen terhadap produk domestik bruto (PDB). Besaran defisit ini jauh lebih buruk dari kondisi April 2020 sebesar Rp74,4 triliun atau 0,48 persen PDB atau naik 85,5 persen.

"Defisit kita Rp138,1 triliun, juga relatif kecil. Ini akan kita coba jaga tanpa mengganggu tren pemulihan ekonomi kita," kata dia saat rapat kerja dengan Komisi XI DPR, Senin, 24 Mei 2021.

Sri menjelaskan, realisasi defisit tersebut dipengaruhi oleh pendapatan negara hingga April 2021 yang terealisasi Rp585 triliun atau tumbuh 6,5 persen dibanding April 2020. Jika dibandingkan target Rp1.743,6 triliun, realisasinya 33,5 persen.

"Pendapatan negara sudah tumbuh 6,5 persen meski pajak agak kontraktif di 0,5 persen tapi kepabeanan dan cukai tumbuh positif di 36,5 persen," tutur Sri.

Adapun untuk belanja negara, Sri menyebutkan telah terealisasi Rp723 triliun. Angka ini tumbuh 15,9 persen dari periode yang sama tahun lalu, sedangkan realisasinya mencapai 26,3 persen dari target Rp2.750 triliun.

"Belanja negara jadi instrumen powerful dorong pemulihan. Bahkan belanja pemerintah pusat tumbuh 28 persen dan belanja k/l (kementerian/lembaga) tumbuh 37 persen," ucapnya.

Dengan catatan tersebut, Sri melanjutkan, keseimbangan primer mengalami defisit pada April 2021 sebesar Rp36,4 triliun atau mencapai 5,7 persen dari target tahun ini yang minus Rp633,1 triliun. Defisit itu tumbuh 297,6 persen dari April 2020.

"Keseimbangan primer April yaitu Rp36,4 triliun itu lebih rendah dari Maret jadi ada perbaikan dan defisit kita Rp138,1 triliun juga relatif kecil," tegasnya.

Sementara itu, untuk realisasi pembiayaan anggaran secara keseluruhan hingga April 2021 sebesar Rp392,2 triliun. Realisasi ini naik 74,2 persen dari periode yang sama pada tahun lalu dan sudah sebesar 39 persen dari target tahun ini Rp1.006,4 triliun.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel