Membongkar Sumber Kekayaan Vladimir Putin Mencapai Rp2.860 Triliun

Merdeka.com - Merdeka.com - Mayoritas masyarakat dunia mungkin tahu sosok Vladimir Vladimirovich Putin. Dia merupakan politisi Rusia dan mantan perwira intelijen yang telah menjadi presiden negara itu sejak 2012. Dari 1999 hingga 2000, dan sekali lagi dari 2008 hingga 2012, dia menjabat sebagai Perdana Menteri.

Puti saat ini diperkirakan memiliki kekayaan USD 200 miliar atau sekitar Rp2.860 triliun (asumsi kurs Rp14.300 per USD).

Putin lahir di Leningrad (sekarang Saint Petersburg) dan memperoleh gelar sarjana hukum dari Universitas Negeri Leningrad pada tahun 1975. Putin menghabiskan 16 tahun di KGB sebagai perwira intelijen asing, naik ke pangkat Letnan Kolonel sebelum mengundurkan diri pada tahun 1991 untuk mencari karir politik di Saint Petersburg.

Mengutip Therichest, pada tahun 1996, dia pindah ke Moskow untuk bergabung dengan pemerintahan Presiden Boris Yeltsin. Sebelum diangkat sebagai Perdana Menteri pada Agustus 1999, dia menjabat sebagai Kepala Dinas Keamanan Federal (FSB) dan Anggota Dewan Keamanan untuk waktu yang singkat.

Setelah pengunduran diri Yeltsin, Putin mengambil alih sebagai penjabat presiden dan terpilih langsung untuk masa jabatan pertamanya sebagai presiden kurang dari empat bulan kemudian.

Ekonomi Rusia berkembang selama delapan tahun berturut-turut selama masa jabatan pertamanya sebagai presiden. PDB negara tumbuh sebesar 72 persen dalam daya beli, upah riil meningkat lebih dari tiga kali lipat, pengangguran dan kemiskinan lebih dari separuh, dan kepuasan hidup orang Rusia yang dinilai sendiri meningkat secara drastis.

Sumbang Ekspor Rusia

Kenaikan lima kali lipat dalam harga minyak dan gas, yang menyumbang sebagian besar ekspor Rusia, serta pemulihan dari depresi pasca-Komunis dan krisis keuangan, peningkatan investasi asing, dan kebijakan ekonomi dan fiskal yang bijaksana, berkontribusi pada pertumbuhan negara.

Dia melakukan reformasi militer dan polisi skala besar saat bekerja di bawah Dmitry Medvedev dari 2008 hingga 2012. Putin berkampanye untuk masa jabatan ketiga sebagai presiden pada 2012 dan memenangkan hampir 64 persen suara.

Penurunan harga minyak, dikombinasikan dengan sanksi internasional yang diberlakukan pada awal 2014 sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Krimea dan Perang di Donbass, menyebabkan ekonomi Rusia berkontraksi sebesar 3,7 persen pada 2015. Namun, ekonomi Rusia pulih kembali pada 2016, dengan PDB 0,3 persen pertumbuhan, dan resesi secara resmi berakhir.

Pipa telah dibangun, sistem navigasi satelit GLONASS telah dipulihkan, dan infrastruktur untuk acara internasional seperti Olimpiade Musim Dingin 2014 di Sochi telah dibangun di bawah pengawasan Putin. Dalam pemilihan 2018, Putin memenangkan 76 persen suara dan terpilih kembali untuk masa jabatan enam tahun yang akan berakhir pada 2024.

Gaji Presiden Putin

Gaji Presiden tahunan Putin adalah USD 187.000, menurut catatan pemerintah (5,8 juta rubel). Dia menerima 3,6 juta rubel (USD 113.000) pada tahun 2012, menurut pengembalian pajaknya.

Putin juga tampaknya memiliki kekayaan bersih kecil sebesar USD180.000 di rekening tabungan, beberapa kendaraan buatan Rusia, dan sebidang tanah seluas 16.000 kaki persegi di pinggiran kota Moskow.

Secara total, mereka mengklaim kekayaan bersih mereka berjumlah kurang dari USD 500.000. Dia memiliki koleksi seni senilai USD 2 miliar. Banyak orang dalam dan analis Rusia setuju bahwa Putin telah menggunakan kekuasaannya untuk melakukan lebih dari sekadar mengubah kehidupan orang Rusia biasa selama masa pemerintahannya.

Terlepas dari kenyataan bahwa beberapa perusahaan milik negara secara historis telah diprivatisasi, Putin dituduh menggunakan kekuasaannya untuk mengakumulasi kepemilikan rahasia yang signifikan di banyak perusahaan komoditas bernilai miliaran dolar.

Kuasai Saham Produsen Gas Alam

Lawan Putin yang paling blak-blakan mengatakan bahwa dia telah menggunakan pengaruhnya untuk mendapatkan 4,5 persen saham di produsen gas alam Gazprom, 37 persen saham di perusahaan minyak Surgutneftegas, dan 50 persen saham di pedagang minyak Swiss Gunvor.

Gazprom menghasilkan lebih dari USD 150 miliar dalam penjualan tahunan, Guvnor USD 80 miliar, dan Surgutneftegas USD 20 miliar. Menggunakan kapitalisasi pasar terbaru mereka, kepemilikan gabungan kepemilikan Putin akan memberinya kekayaan bersih pribadi sebesar USD 200 miliar.

Presiden Rusia, yang dikenal karena kerahasiaannya, juga menyembunyikan kekayaan bersihnya. Bill Browder, mantan CEO Hermitage Capital Management dan musuh Putin, menempatkan kekayaan bersih Putin sebesar USD 200 miliar.

"Saya memperkirakan (Putin) telah mengumpulkan USD 200 miliar dari keuntungan tidak sah," Browder mengatakan kepada Komite Kehakiman Senat pada 2017.

Putin tetap bungkam tentang jumlahnya. "Informasi ini tidak memiliki substansi," kata seorang perwakilan dari Kantor Pers dan Informasi Presiden Federasi Rusia ketika dihadapkan dengan tautan ke cerita tersebut.

"Putin menganggap segala sesuatu yang menjadi milik wilayah Federasi Rusia sebagai miliknya," kata bankir Rusia Sergei Pugachev kepada Guardian (Pugachev pernah dikenal sebagai "bankir Putin"). Menurutnya, "Setiap upaya untuk mengetahui [kekayaan bersih Putin] akan gagal. Kecuali dia meninggalkan kekuasaan, dia adalah orang terkaya di planet ini." [idr]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel