Menag: Kiai Wajib Dilindungi, Mereka Benteng Pertahanan Moral Kita

·Bacaan 1 menit
Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas saat memimpin sidang isbat awal Ramadan 1442 H. (Dok Kemenag)

Liputan6.com, Jakarta Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas mengatakan para kiai merupakan benteng pertahanan moral masyarakat di tengah derasnya arus informasi saat ini. Untuk itu, dia menekankan bahwa para kiai wajib dilindungi.

Hal ini disampaikan Yaqut saat memberikan sambutan dalam acara Peringatan Nuzul Quran dan Hari Kelahiran ke-87 Gerakan Pemuda (GP) Ansor yang disiarkan di Youtube GP Ansor, Sabtu (24/4/2021) malam.

"Melindungi kiai itu wajib karena kiai itulah yang menjaga moral kita. Kiai-kiailah yang mendidik kita. Kiai itulah yang menjadi benteng pertahanan moral kita di tengah gerusan arus informasi, di tengah gerusan budaya-budaya atau kultur-kulturnya," jelas Yaqut, Sabtu.

"Saya kira (informasi) membanjir sangat deras dan kita nyaris tidak memiliki filter. Filter yang kita miliki hanya kiai. Jadi kita wajib melindungi para kiai," sambungnya.

Kendati begitu, dia menuturkan bahwa GP Ansor juga berikhtiar melindungi NKRI dari pihak-pihak yang ingin menganggu atau merusak. Pasalnya, NKRI adalah hasil dari perjuangan para kiai.

"Itu adalah harga diri buat kita. Menginjak-injak harga diri kita maka dia akan berhadapan dengan kita barisan Ansor dan Gerakan Pemuda Ansor," kata dia.

Tak Bisa Dipimpin Sebarang Orang

Oleh sebab itu, Yaqut menegaskan bahwa GP Ansor tak bisa dipimpin oleh sembarang orang. Dia menyebut GP Ansor hanya dapat dipimpin oleh sosok yang sudah jelas kiprah dan jejaknya.

"Harus jelas kiprahnya, harus jelas sejarahnya selama di Ansor seperti apa. Kalau tidak ada, ya sudah kita lupakan saja. Jadi jangan pernah silau," tegas Yaqut.

Saksikan video pilihan di bawah ini: