Menag Sentil Wagub Jabar: Poligami Tak Bisa Cegah HIV/AIDS, Tapi Hawa Nafsu

Merdeka.com - Merdeka.com - Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas mengkritik Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum. Uu mengatakan, salah satu cara untuk mencegah penyebaran atau terhindar dari HIV/AIDS melalui poligami.

Yaqut menilai, hal paling utama terhindar dari HIV/AIDS adalah mengontrol hawa nafsu. Terutama bagi laki-laki.

Yaqut mengatakan, tidak ada ketentuan poligami dalam ajaran agama Islam yang merujuk pada penanggulangan HIV/AIDS. Poligami tidak boleh dilakukan sembarangan. Karena mengandung aturan yang ketat dalam hukum Indonesia.

"Perspektif islam yang mana? Mana ada perspektif Islam yang merujuk pada penanggulangan HIV/AIDS itu melalui poligami, nggak ada," kata Yaqut usai dikonfirmasi, DPR RI, Jakarta Pusat, Rabu (31/8).

Perlunya melakukan riset terlebih dahulu apakah praktik poligami bisa mencegah penyebaran atau terhindar dari HIV/AIDS. Karena menyangkut bahasan mengenai penyakit, kata Yaqut.

"Jadi saya nggak setuju, harus didasarkan pada riset kalau memang kita ngomong soal penyakit, penyebaran penyakit. Benar enggak HIV/AIDS bisa ditanggulangi oleh poligami? Menurut saya ini aneh," ujarnya.

Yaqut menambahkan, laki-laki harus melawan dan mengendalikan hawa nafsu.

"Saya lebih sepakat dengan pandangan yang mengatakan bahwa untuk menanggulangi HIV/AIDS itu bukan dengan poligami, tapi laki-laki lebih pada pengendalian nafsunya. Jangan sampai manusia terutama laki-laki jadi budak nafsu," tegasnya.

Pasalnya, penyebaran dan penularan HIV paling banyak disebabkan salah satunya melalui hubungan intim yang tidak aman dan berganti pasangan.

Wagub Jawa Barat, Uu Ruzhanul Ulum memberikan solusi untuk menekan peningkatan kasus HIV/AIDS yang saat ini tengah hangat dibahas, khususnya di Kota Bandung. Solusi yang disebutnya adalah pernikahan dan poligami.

Dia menjelaskan bahwa langkah pernikahan anak-anak muda menjadi solusi dibanding terkena penyakit HIV/AIDS.

"Dan berpoligami bagi yang sudah menikah," jelas Uu kepada wartawan, Selasa (30/8).

Uu mengungkapkan, pernikahan adalah ibadah yang disunahkan oleh Nabi Muhammad SAW dan salah satu dari tujuan pernikahan itu adalah untuk menjauhkan dari zina. Perzinahan menurutnya terbukti membawa banyak mudharat, di antaranya adalah penyakit kelamin hingga terkena HIV/AIDS.

"Sekarang kan sedang viral di Bandung ternyata ibu-ibu banyak yang kena HIV/ AIDS. Kedua, anak-anak muda banyak juga yang kena," ungkap Uu.

Cara mencegah HIV/AIDS

Dilansir dari Centers for Disease Control and Prevention, terdapat 4 cara mencegah terkena atau mencegah penularan HIV/AIDS sebagai berikut:

1. Melakukan hubungan seksual yang aman
2. Hindari obat-obatan terlarang
3. Bicarakan dengan dokter jika didiagnosis HIV/AIDS
4. Jujur dengan pasangan jika mengidap HIV/AIDS

Reporter Magang: Syifa Annisa Yaniar [rnd]