Menaker Ida: Pembangunan BLK Komunitas Upaya Pemulihan Sektor Ketenagakerjaan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah mengungkapkan, pemerintah, melalui Kementerian Ketenagakerjaan terus bekerja keras memulihkan sektor ketenagakerjaan Indonesia. Upaya itu salah satunya dilakukan dengan mengembangkan kompetensi calon tenaga kerja dan perluasan kesempatan kerja.

Hal itu disampaikan Menaker Ida dalam Rembuk Nasional Vokasi dan Kewirausahaan dan Peresmian BLK Komunitas (BLKK) Tahun 2020, di Pondok Pesantren Cipasung, Tasikmalaya Selasa 8 Juni 2021.

"Dalam konteks inilah kehadiran Balai Latihan Kerja Komunitas menjadi sangat strategis. Sebagaimana kita ketahui, pembangunan BLK Komunitas merupakan salah satu program terobosan Pemerintah untuk memperluas akses pelatihan vokasi bagi masyarakat, khususnya di kalangan komunitas lembaga keagamaan, lembaga pendidikan agama, dan serikat pekerja," ungkap Menaker di hadapan Wakil Presiden RI KH Ma’ruf Amin, Wakil Ketua DPR RI Abdul Muhaimin Iskandar, dan para tamu undangan serta para pengelola BLK K se Indonesia, yang hadir secara luring dan daring.

Menaker Ida juga mengungkapkan urgensi BLK K sebagai tekad Kemnaker dalam mendekatkan sarana dan prasarana pelatihan dengan masyarakat di tingkat basis. Dengan pembangunan BLK Komunitas ini, pemerintah bertekad untuk menjangkau segala sudut yang belum terjangkau oleh lembaga pelatihan baik lembaga pelatihan pemerintah maupun lembaga pelatihan swasta.

"BLK Komunitas ini memberikan bekal keahlian vokasi sesuai kebutuhan pasar kerja dan keterampilan berwirausaha bagi para santri atau komunitas dan masyarakat sekitarnya," imbuhnya, seraya memaparkan bahwa pada tahun 2020, Kemnaker telah membangun sebanyak 1.014 BLK Komunitas. Sehingga sejak tahun 2017 hingga saat ini jumlah BLK Komunitas yang telah berdiri adalah sebanyak 2.127 yang tersebar di lembaga keagamaan seperti pondok pesantren, seminari, damaseka, pasraman, dan komunitas serikat pekerja/serikat buruh yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Dengan asumsi 2 paket pelatihan per tahun untuk setiap BLK Komunitas, Kemnaker bisa menambah kapasitas latih sebanyak kurang lebih 68 ribu pencari kerja per tahun.

"Hal ini sejalan dalam upaya implementasi dari kebijakan Bapak Wakil Presiden untuk menjadikan pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) sebagai program prioritas pembangunan pertama dari 5 (lima) program prioritas yang telah ditetapkan," paparnya.

BLK Komunitas, menurut Menteri Ida, tak hanya memberikan bekal keahlian vokasi sesuai kebutuhan pasar kerja, tetapi juga keterampilan berwirausaha bagi para santri, siswa Lembaga keagamaan dan anggota serikat buruh, serta komunitas dan masyarakat sekitarnya.

Sebagai laporan Kepada Bapak Wakil Presiden dan sekaligus Menindaklanjuti Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2020 tentang Percepatan Pembangunan Kesejahteraan di Provinsi Papua dan Papua Barat, Kementerian Ketenagakerjaan mendapat tugas untuk meningkatkan SDM masyarakat Papua dan Papua Barat.

Dalam rangka melaksanakan tugas tersebut, sejak tahun lalu kami telah membangun BLK Komunitas di pulau Cendrawasih itu. Dan tahun 2021 ini kami akan membangun 25 BLK Komunitas di Provinsi Papua dan Papua Barat.

Adapun program pelatihan vokasi yang diselenggarakannya di BLK Komunitas terdiri dari 23 kejuruan, diantaranya yaitu: Teknik Otomotif, Teknik Konstruksi Furniture dan Kriya Kayu, Teknik Informatika, Multimedia, Desain Komunikasi Visual, Pengolahan Hasil Pertanian, Pengolahan Hasil Perikanan, Desain Mode dan Tekstil, Tata Rias, Bahasa, Perhotelan, Kesehatan Tradisional, Seni Kuliner; dan Hubungan Industrial.

Berbagai kejuruan itu kami siapkan untuk menjawab kebutuhan pasar kerja dan potensi ekonomi setiap daerah yang beragam. Harapan kami, langkah ini mengakselerasi pengembangan SDM baik melalui pelatihan vokasi dan pengembangan kewirausahaan, dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel