Menang Pemilu AS 2020, Joe Biden Jadi Presiden Amerika Ke-46

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington DC - Joe Biden mengalahkan Presiden Donald Trump dalam Pilpres AS untuk menjadi presiden Amerika Serikat ke-46 pada Sabtu 7 November 2020 waktu setempat, memposisikan dirinya untuk memimpin negara yang dicengkeram oleh pandemi bersejarah dan pertemuan kekacauan ekonomi dan sosial.

Kemenangannya terjadi setelah lebih dari tiga hari ketidakpastian ketika para pejabat pemilihan memilah-milah lonjakan suara yang menunda pemrosesan beberapa surat suara. Biden melewati 270 suara Electoral College dengan kemenangan di Pennsylvania, kantor berita the Associated Press melaporkan, dikutip pada Sabtu (7/11/2020).

Mesin pencari Google yang menampilkan hasil proyeksi AP menampilkan bahwa Biden mengantungi 284 electoral votes, melewati ambang batas 270 untuk memenangi Pilpres AS.

Joe Biden (77) tidak mempertaruhkan pencalonannya pada ideologi politik yang berbeda, tetapi pada penggalangan koalisi pemilih yang luas di sekitar gagasan bahwa Trump merupakan ancaman eksistensial bagi demokrasi Amerika.

Strategi tersebut terbukti efektif, menghasilkan kemenangan penting di negara bagian Michigan dan Wisconsin serta Pennsylvania, yang pernah menjadi benteng Demokrat yang telah beralih ke Trump pada tahun 2016.

Mantan wakil presiden AS itu juga berada di jalur untuk memenangkan suara populer nasional (popular vote) dengan lebih dari 4 juta, selisih yang bisa bertambah karena surat suara terus dihitung.

Trump memanfaatkan penundaan dalam pemrosesan pemungutan suara di beberapa negara bagian untuk secara keliru menuduh penipuan pemilih dan berpendapat bahwa saingannya berusaha merebut kekuasaan --tuduhan luar biasa oleh presiden yang sedang duduk yang mencoba menabur keraguan tentang proses dasar demokrasi.

Saat penghitungan suara dilakukan, Biden mencoba meredakan ketegangan dan memproyeksikan citra kepemimpinan presiden, mencapai catatan persatuan yang tampaknya ditujukan untuk mendinginkan suhu negara yang memanas dan terpecah belah.

"Kita harus ingat bahwa tujuan politik kita bukanlah peperangan tanpa henti yang total," kata Joe Biden Jumat malam di Delaware. "Bukan, tujuan politik kita, pekerjaan bangsa kita, bukanlah untuk mengobarkan api konflik, tetapi untuk memecahkan masalah, untuk menjamin keadilan, untuk memberikan kesempatan yang adil kepada semua orang.

Kamala Harris, Wapres AS Kulit Berwarna Pertama

Senator Kamala Harris dari Partai Demokrat mengemukakan pendapatnya pada Debat cawapres Amerika Serikat di Kingsbury Hall, Universitas Utah di Salt Lake City, Rabu (7/10/2020).  Dalam debat, Harris dan duduk dan penantangnya, Mike Pence diberi sekat kaca. (AP Photo/Patrick Semansky)
Senator Kamala Harris dari Partai Demokrat mengemukakan pendapatnya pada Debat cawapres Amerika Serikat di Kingsbury Hall, Universitas Utah di Salt Lake City, Rabu (7/10/2020). Dalam debat, Harris dan duduk dan penantangnya, Mike Pence diberi sekat kaca. (AP Photo/Patrick Semansky)

Kamala Harris juga mengukir sejarah sebagai wanita kulit berwarna pertama yang menjadi wakil presiden, sebuah pencapaian yang dicapai saat AS menghadapi perhitungan keadilan rasial. Senator California, yang juga orang pertama keturunan Asia Selatan yang terpilih menjadi wakil presiden, akan menjadi wanita berpangkat tertinggi yang pernah bertugas di pemerintahan, empat tahun setelah Trump mengalahkan Hillary Clinton.

Trump adalah presiden petahana pertama yang kalah dalam pemilihan kembali sejak Partai Republik George HW Bush pada tahun 1992. Tidak jelas apakah Trump akan mengakui secara terbuka.

Orang Amerika menunjukkan minat yang dalam pada pemilihan presiden. Sebuah rekor 103 juta memilih awal tahun ini, memilih untuk menghindari antrean panjang di lokasi pemungutan suara selama pandemi. Dengan penghitungan yang terus berlanjut di beberapa negara bagian, Biden telah menerima lebih dari 74 juta suara, lebih banyak dari calon presiden mana pun sebelumnya.

Simak video pilihan berikut: