Menanti Tempat Pengolahan Sampah Berbasis Teknologi Ramah Lingkungan Legok Nangka Jabar

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Bandung - Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Jabar) terus mematangkan penyusunan perjanjian kerja sama pemanfaatan Tempat Pengolahan dan Pemrosesan Akhir Sampah (TPPAS) Regional Legok Nangka bersama enam pemerintah daerah kota dan kabupaten.

Untuk diketahui, TPPAS Regional Legok Nangka akan dimanfaatkan enam pemerintah daerah kota dan kabupaten yaitu Kota Bandung, Kabupaten Bandung, Kabupaten Bandung Barat, Kota Cimahi, Kabupaten Sumedang, dan Kabupaten Garut.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Provinsi Jawa Barat Prima Mayaningtias menyatakan, bahwa pihaknya telah mendapatkan sejumlah catatan yang sudah disampaikan oleh pemerintah kota/kabupaten untuk bisa diakomodasi di dalam perjanjian kerja sama.

“Alhamdulillah, semua pihak sudah bisa menyepakati. Selanjutnya kami akan membuat draf perjanjian kerjasama antar provinsi dan kabupaten/kota," katanya usai pertemuan bersama enam kota kabupaten dan Panitia Khusus (Pansus) II DPRD Jabar di Hotel Grand Sunshine, Kabupaten Bandung, Kamis (27/5/2021).

Menurut Prima, dalam naskah perjanjian kerja sama tersebut akan memuat substansi timbulan sampah, biaya tipping fee, sarana dan prasarana pengangkutan sampah ke Legok Nangka, serta stasiun pengalihan antara yang harus dibangun di kota/kabupaten.

"Poin-poin tersebut yang akan terakomodir di perjanjian kerjasama"ujarnya.

Adapun perkembangan proses pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka, aat ini sudah ada 130 perusahaan atau bidder yang mendaftar untuk mengelola TPPAS Legok Nangka. Selanjutnya pada bulan Oktober akan ada proses pelalangan pengelola.

Gunakan Teknologi Ramah Lingkungan

Sementara itu, Ketua Pansus II DPRD Provinsi Jawa Barat Abdy Yuhana mengatakan, pertemuan tersebut dilakukan setelah sebelumnya pihaknya melakukan survei untuk menggali informasi terhadap keenam pemerintah daerah yang akan menggunakan TPPAS regional tersebut.

Dia berharap dengan terselenggaranya pertemuan ini dapat menjembatani pemerintah daerah dan provinsi. Sehingga ke depan enam kota/kabupaten dan pemerintah provinsi dapat menyepakati perjanjian kerjasama TPPAS Regional Legok Nangka.

Terkait urusan teknis lainnya tentang TPPAS Legok Nangka, Abdy menyebut hal tersebut akan secara intensif dibangun pembicaraan antara pemerintah provinsi dan enam pemerintah kota/kabupaten.

Sedangkan perihal rencana teknologi yang akan digunakan pada TPPAS Regional Legok Nangka pihaknya menegaskan, bahwa saat ini hal tersebut masih dalam tahap open teknologi.

“Sehingga masih bergantung dari perusahan-perusahan yang akan menawarkan teknologi yang akan digunakan pada saat proses pelelangan,” katanya.

Pihaknya berharap teknologi yang akan ditawarkan harus ramah lingkungan, terjangkau dan tidak membebani APBD enam Kota/Kabupaten maupun provinsi. Sehungga yang paling penting adalah urusan sampah di Bandung raya ini dapat segera terselesaikan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini