Mendag klaim mampu kendalikan harga minyak goreng kurang dari 1 bulan

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan mengungkapkan selama menjabat telah berhasil mengendalikan harga minyak goreng yang sempat melambung dan terjadi kelangkaan di beberapa wilayah Indonesia.

"Tidak sampai satu bulan, hanya 21 hari sejak pelantikan, minyak goreng kemasan rakyat dengan merek Minyakita yang dijual sesuai dengan Harga Eceran Tertinggi (HET) Rp14.000/liter berhasil diluncurkan pada 6 Juli 2022," ujar Mendag dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin.

Dalam 100 hari kerja Menteri Perdagangan, lanjut dia, Minyakita sudah tersedia di 34 provinsi, termasuk NTT, Papua Barat, dan Papua, dengan HET yakni Rp 14.000/liter.

Mendag melaporkan stabilisasi harga minyak goreng dan barang kebutuhan pokok lainnya sepanjang semester II 2022 berkontribusi meredam laju inflasi di tengah kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM).

Baca juga: Zulkifli sebut harga minyak goreng turun setelah dirinya menjadi Medag

"Hingga November 2022 inflasi Indonesia terus melandai. Inflasi umum tercatat 5,42 persen secara tahunan (yoy), didorong oleh inflasi volatile food sebesar 5,70 persen yoy yang merupakan angka terendah sejak Mei 2022," ujar Mendag.

Dalam upaya melakukan stabilisasi harga minyak goreng, Mendag Zulkifli Hasan mengungkapkan upaya yang dilakukan yakni dengan turun langsung dari pasar ke pasar.

Ia mengatakan hingga hari ini sudah mencapai 44 pasar yang dikunjungi dari ujung barat yakni di Aceh hingga di Indonesia bagian timur, Papua Barat.

Ke depan pihaknya bakal keliling ke sejumlah wilayah untuk memastikan harga dan ketersediaan barang kebutuhan pokok terkendali.

Sebagai informasi, sejak awal dilantik oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai Menteri Perdagangan pada 15 Juni 2022, Zulkifli Hasan berjanji untuk menurunkan harga dan menyediakan minyak goreng dengan harga terjangkau bagi masyarakat dalam waktu satu bulan.

Baca juga: Mendag sebut harga minyak curah di bawah Rp14.000 per liter
Baca juga: Mendag Zulkifli klaim stabilkan harga kebutuhan pokok dalam 100 hari