Mendag lepas ekspor sepatu Nike senilai 211 ribu dolar ke Belanda

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan melepas ekspor sepatu Nike yang diproduksi PT Pratama Abadi Industri di Serpong Utara, Tangerang Selatan, senilai 211.518 dolar AS ke Heijen, Limburg, Belanda.

"Kami senang dan bangga sekali. Kami tentu akan mendukung sekuat tenaga, agar industri padat karya ini dapat bertahan dan terus berkembang," kata Mendag di Tangerang Selatan, Selasa.

Pada kesempatan tersebut Mendag mengajak PT Pratama Abadi Industri untuk memanfaatkan kerja sama perdagangan internasional antara Indonesia dengan beberapa negara.

"Kami siapkan toll way-nya. Pada kesempatan pertama saya jadi Mendag, saya sudah terima Duta Besar Uni Eropa di kantor saya, agar kita bisa mempercepat perjanjian dagang antara Indonesia dengan Uni Eropa," ujar Mendag.

Sementara itu Pemilik PT Pratama Abadi Industri Yeong Yul Seo menyampaikan perusahaan itu telah berdiri 33 tahun di Tangerang Selatan.

PT Pratama Abadi Industri memiliki lebih dari 40.000 karyawan yang memproduksi 3,6 juta pasang sepatu per bulan dari pabrik di Sukabumi, Pleret, dan Garut.

Baca juga: Pabrik sepatu Nike hadir di Indonesia

"Nilai ekspor kami mencapai 550 juta dolar AS pada tahun 2011. Berkat dukungan dari Nike dan pemerintah, perusahaan kami mampu bertahan di tengah pandemi," kata Seo.

Pada kesempatan yang sama Presiden Direktur Nike Indonesia Joseph Warren menyampaikan ekspor ke Belanda kali ini menggunakan 99 kontainer. "Uni Eropa tujuan ekspor nomor dua untuk produk Nike yang dibuat di Indonesia," ujarnya.

Menurutnya, total ekspor sepatu Nike mencapai 707 juta dolar AS per tahun dari 39 pabrik rekanan Nike di Indonesia.

"Ekspor ini sangat berarti untuk Nike dan jaringan pabriknya di Indonesia. Terlebih, hal ini masih dapat dilakukan di tengah kondisi ketidakpastian global," ujar Warren.

Menurutnya, Indonesia sudah menjadi rumah bagi Nike selama 30 tahun lebih dengan pabrik rekanan seperti PT Pratama Abadi Industri. Warren yakin Indonesia dapat menjadi potensi produsen alas kaki di dunia.

"Nike dimanapun kami berada akan selalu siap memberi dukungan untuk perluasan akses pasar bagi produk buatan Indonesia," ujar Warren.

Baca juga: Menperin dorong peningkatan ekspor industri alas kaki