Mendagri dorong kepala daerah lakukan terobosan untuk genjot vaksinasi

·Bacaan 2 menit

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian mendorong kepala daerah untuk melakukan terobosan dan inovasi yang kreatif dalam menggenjot percepatan vaksinasi COVID-19.

"Perlu ada terobosan-terobosan kreatif dalam rangka mempercepat vaksinasi. Belajar dari pengalaman daerah-daerah lain yang sudah sukses, seperti DKI di atas 100 persen, Bali yang hampir mencapai 100 persen, kemudian Daerah Istimewa Yogyakarta," kata Mendagri Tito dalam keterangannya diterima di Jakarta Kamis.

Tak hanya itu, ia pun menepis anggapan apabila kendala rendahnya cakupan vaksin dikaitkan dengan kondisi geografis suatu wilayah yang berupa kepulauan. Sebab, ia melihat di Kepulauan Riau (Kepri) justru capaian vaksinasinya cukup tinggi.

"Bulan lalu saya ke Kepri, Batam tersendiri, Bintan tersendiri, ada pulau terluar di Laut Cina Selatan, Pulau Sekatung, kemudian Kepulauan Anambas, ombaknya besar, tapi capaian vaksinnya tinggi. Padahal pulau terjauh," kata Mendagri.

Mendagri mencontohkan pula daerah yang berhasil mencapai target vaksinasi karena menggunakan basis administrasi pemerintahan.


Baca juga: Mendagri minta masyarakat batasi aktivitas periode Natal-Tahun Baru
Baca juga: Mendagri: Kepala daerah bisa gunakan bansos untuk percepatan vaksinasi
Baca juga: Mendagri apresiasi pelaksanaan vaksinasi COVID-19 dengan cara kreatif

"Seperti yang dilakukan DKI dan Bali. Di Bali dimulai berbasis banjar (kampung), setiap kampung ada balai banjar, sehingga terjadi penyebaran vaksinator di setiap banjar, kampung lebih kecil daripada desa," katanya.

Kepala banjar pun kata dia aktif memanggil masyarakat, siapa yang belum divaksin maka akan diundang ke lokasi vaksinasi.

"Di sana kecepatan vaksin sangat cepat sekali. Itu juga tidak ada pengumpulan massa, sehingga tidak ada penularan juga," ucapnya.

Berikutnya, lanjut Mendagri di Jakarta menggunakan basis pemerintahan rukun warga (RW). Jadi per RW, kata dia begitu vaksin datang dibagi sekaligus dengan sarana prasarananya.

"Kecepatannya lebih tinggi lagi daripada Bali karena berbasis RW. Mobilisasinya lebih mudah karena ada tokoh-tokoh masyarakat di RW," katanya.

Selanjutnya, ia menjelaskan ada daerah yang berbasis pusat vaksinasi seperti di GOR. Dengan dipusatkan di gedung tertentu, orangnya yang diundang ke sana. Namun demikian, lanjutnya ada problem apabila dilakukan secara terpusat seperti itu, sebab apabila terjadi kerumunan maka akan ada potensi penularan.

"Orang tua susah untuk dibawa ke sana, karena susah jalan, sakit, problem untuk mobilisasi orang untuk ke situ. Kelebihannya lebih mudah, disentralisir, vaksinatornya ada di situ, ada doorprize," kata Mendagri.

Kemudian, lanjut Mendagri ada pula daerah yang menggunakan pendekatan secara mobile, misalnya dengan menggunakan kendaraan, laboratorium truk, dan di pulau dengan berbasis kapal. Dengan menggunakan kendaraan, mereka bergerak bersama vaksinatornya masuk ke kampung mendatangi masyarakat.

"Karena masyarakatnya malas datang, jadi jemput bola. Selain itu door to door, terutama yang lansia, diharapkan lansia jadi prioritas. Kita bersyukur risiko penularan COVID-19 kita saat ini rendah. Menurut WHO, Indonesia masuk level 1," ujar Mendagri.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel