Mendes PDTT: BUMDes Bisa Jadi Motor Percepatan Pemulihan Ekonomi Nasional

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Dampak pandemi Covid-19 di bidang ekonomi membuat banyak sektor usaha gulung tikar. Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) diharapkan bisa menjadi penggerak ekonomi di masa pandemi.

Hal itu disampaikan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar di sela kunjungan kerja untuk meninjau Pertashop, kerjasama PT Pertamina dengan BUMDes Sukses Makmur Desa Jemirahan, Kecamatan Jabon, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur pada Sabtu (4/9/2021).

“Dampak pandemi Covid-19 di bidang ekonomi sungguh luar biasa. Banyak usaha gulung tikar, pengangguran meningkat, dan lapangan kerja semakin sulit. Di situasi seperti ini kita harapkan BUMDes mampu menjadi motor percepatan pemulihan ekonomi nasional,” kata dia dalam keterangan tertulisnya.

Dia menjelaskan BUMDes sangat berpotensi dalam mempercepat pemulihan ekonomi di level desa. Prinsip kerja BUMDes yang dari, oleh, dan untuk warga desa berpeluang menciptakan keuntungan ekonomi sekaligus menyerap dan memberdayakan warga desa itu sendiri.

“Dengan BUMDes warga bisa menciptakan usaha di mana pegawainya dari mereka sendiri dan keuntungannya juga untuk mereka sendiri. Dengan demikian tidak ada keuntungan dari usaha tersebut yang lari keluar. Prinsip kerja ini sesuai dengan filosofi gotong royong yang sejak lama tertanam dalam masyarakat desa,” ujarnya.

Gus Menteri-sapaan akrab Abdul Halim Iskandar-menilai di masa pandemi seperti saat ini, prinsip saling bantu antartetatangga dan antarwarga harus dikedepankan. Baik saling bantu dan jaga di bidang Kesehatan, sosial, maupun ekonomi.

“Kalau antarwarga atau antartetangga tidak saling bantu dan jaga maka dampak negatif pandemi akan semakin besar. Jangan sampai ada tetangga kita yang kelaparan atau harus terisolir saat mereka harus isolasi mandiri,” ingatnya.

Gus Menteri mengungkapkan saat ini Kemendesa PDTT terus melakukan Kerja sama dengan para pihak untuk meningkatkan kinerja BUMDes. Kerja sama tersebut dilakukan baik dengan kementerian/Lembaga lain maupun dengan pihak ketiga.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap 3m #vaksinmelindungikitasemua

Pendirian Pertashop

Salah satu bentuk Kerja sama tersebut adalah pendirian Pertashop di berbagai pelosok desak hasil kolaborasi Kemendes PDTT dan Kementerian BUMN.

“Dengan memiliki Pertashop ini BUMDes bisa mendapatkan keuntungan dari selisih harga jual, sekaligus memberdayakan anak-anak muda sebagai pekerjanya. BUMDes saat ini sedang diupayakan untuk menjadi agen Pertamina di tingkat desa,” katanya.

Mantan Ketua DPRD Jawa Timur ini mengatakan, ke depan Kemendes PDTT akan terus menjajaki skema kerja sama dengan para pihak untuk mengembangkan Bumdes. Kerja sama tersebut bisa dalam bentuk mengembangkan usaha jual beli bahan pokok, penyediaan homestay untuk wisata desa, hingga pengembangan tanaman hias.

“Apa pun jenis usahanya yang tentunya disesuaikan dengan potensi desa. Selain itu apa pun kegiatan ekonomi Bumdes tidak boleh mematikan usaha warga yang telah berkembang sebelumnya,” tutupnya.

Untuk diketahu Pertashop di desa Jemirahan telah berjalan selama tiga bulan dengan pendapatan kotor per bulan sebesar Rp 54.000.000 dan pendapatan bersih Rp 5.400.000 per bulan. Dalam kunjungannya ke Pertashop desa Jemirahan, Gus Menteri juga melayani pengisian BBM ke sejumlah warga.

Hal yang sama juga dilaksanakan oleh Dirjen Pengembangan Ekonomi dan Investasi Desa Harlina Sulistyorini dan Bupati Sidoarjo, Ahmad Muhdlor Ali.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel