Mendes PDTT: Data berbasis SDGs Desa menentukan arah pembangunan desa

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar menyampaikan data desa berbasis SDGs Desa dapat dijadikan landasan untuk menentukan arah kebijakan pembangunan desa.

Selain itu, data berbasis SDGs Desa juga dapat dijadikan instrumen penting dalam penggunaan dana desa.

"Dengan data yang valid, lengkap serta selalu update, pemerintah desa dapat melihat lebih detail permasalahan dan potensi desa," ujar Mendes PDTT dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu.

Ia mengemukakan, SDGs Desa disusun sebagai instrumen dalam pembangunan di Indonesia. Data desa berbasis SDGs Desa bersifat mikro dan bisa dimanfaatkan seluruh pemangku kepentingan terkait mulai dari pusat hingga desa.

Baca juga: Mendes: SDGs Desa jadi kebutuhan desa petakan masalah dan potensi

Baca juga: Kemendes perkuat pendamping desa agar pembangunan sesuai SDGs Desa

Ia meyakinkan, kerahasiaan setiap data akan selalu terjaga dan hanya bisa diakses secara langsung oleh pihak tertentu dalam hal ini kepala desa dan sekretaris desa.

"Semua bisa memanfaatkan data untuk kepentingan pembangunan. Tapi tetap ada hak istimewa dari warga yaitu nama dan alamat masing-masing warga yang miskin ekstrem hanya bisa dibuka oleh kades dan sekdes," tuturnya dalam acara gelar pembacaan dan pendataan SDGs Desa Kalurahan Muntuk, Kapahewon Dlingo Kabupaten Bantul.

Di sampaikan, pemutakhiran data desa berbasis SDGs Desa terus dilakukan salah satunya pemutakhiran data Indeks Desa Membangun (IDM) yang lebih detil.

Hal ini dikarenakan terdapat pendalaman data-data pada level RT, keluarga, dan warga sehingga bisa memberikan informasi lebih banyak sebagai proses perbaikan data.

Baca juga: Mendes PDTT: SDGs Desa ke-18 penting untuk rancang pembangunan desa

Baca juga: Mendes: Pembangunan berdasarkan SDGs Desa berikan perencanaan faktual

Sementara itu, Lurah Muntuk, Marsudi mengakui data desa berbasis SDGs Desa mampu menjadi landasan dalam membangun desa.

"Dengan aplikasi pendataan SDGs ini kami sangat mengerti persis kondisi masyarakat. Di situ kami juga menjadikannya sebagai penentu arah kebijakan kami," tuturnya.

Baca juga: Kemendes PDTT perkuat kolaborasi kampus-desa percepat pembangunan

Baca juga: Kemendes PDTT mendorong pemerintah daerah memutakhirkan data SDGs desa

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel