Mendes PDTT dukung ekspor komoditas anggrek

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Abdul Halim Iskandar mendukung pengembangan ekspor komoditas anggrek yang dihasilkan petani di sejumlah daerah.

Dukungan itu menindaklanjuti keluhan dari pembudidaya anggrek terkait permasalahan tidak bisa diekspornya tanaman anggrek ke luar negeri.

"Terkait keluhan regulasi akan saya tindaklanjuti melalui pendekatan informal. Untuk pendekatan formalnya nanti akan dilakukan oleh kepala daerah," kata Mendes PDTT dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin

Menurutnya, peluang Indonesia untuk menjadi produsen anggrek dunia sangat terbuka lebar. Sebagai negeri tropis, Indonesia mempunyai kekayaan sumber plasma genetik anggrek yang luar biasa.

"Negeri kita ini punya plasma nuftah anggrek yang besar sehingga sangat berpotensi untuk menjadi produsen anggrek yang diperhitungkan dunia," katanya saat menghadiri Rembug Insan Anggrek Jawa Timur sekaligus meresmikan Taman Arjuno di Desa Gunungrejo, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Minggu (26/6)

Ia mengatakan kementeriannya akan mengkomunikasikan masalah pembudidaya anggrek di Jawa Timur yang kesulitan ekspor ke kementerian terkait.

Ia menambahkan, pemerintah dalam hal ini Kementerian Pertanian sangat mendukung upaya ekspor anggrek ke manca negara. Bahkan selama ini pemerintah terus melakukan pendampingan terhadap upaya ekspor anggrek melalui kemudahan perijinan ekspor, registrasi kebun, hingga melakukan promosi dan diplomasi perdagangan.

"Maka jika pembudidaya anggrek kesulitan ekspor maka kami akan komunikasikan sehingga bisa segera mendapatkan solusinya," katanya.

Sebelumnya, Ketua DPD Perhimpunan Anggrek Indonesia Jawa Timur, Fathul Yasin sempat mengeluhkan tanaman anggrek tidak bisa diekspor.

"Kami berharap ini dapat dipermudah untuk dicarikan jalan keluar untuk bisa ekspor. Beberapa waktu lalu, salah satu diaspora asal Qatar pernah survei ke sini dan berminat untuk membawa anggrek ke sana. Namun sampai saat ini kami masih berusaha untuk bisa diekspor," katanya.

Sedangkan Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengatakan bahwa Pemprov Jawa Timur akan melakukan langkah formal kepada pemerintah pusat agar anggrek bisa di ekspor.

"Kami juga meminta kepada Gus Menteri (sapaan Mendes PDTT) untuk melakukan pendekatan informal lintas kementerian agar ekspor anggrek ini bisa terwujud," ujarnya.

Baca juga: Mendes PDTT: SDGs Desa arah pembangunan desa

Baca juga: Mendes PDTT: Membangun Indonesia dari desa langkah tepat

Baca juga: Mendes PDTT: Pembangunan infrastruktur melalui Dana Desa efektif


Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel