Mendes PDTT: Pancasila jadi inspirasi pembangunan desa berkelanjutan

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar menilai bahwa Pancasila menjadi insipirasi pembangunan desa berkelanjutan di Indonesia.

"Sebagai sebuah ideologi dalam bernegara, Pancasila menjadi jiwa pembangunan dan pemberdayaan masyarakat desa," ujar Mendes PDTT dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu.

Sebagai dasar negara, lanjut dia, Pancasila menjadi fondasi semua aktivitas pembangunan dan pemberdayaan masyarakat desa.

Baca juga: Mendes PDTT: SDGs Desa jadi arah baru pembangunan desa

"Nilai-nilai filosofis Pancasila harus menginspirasi pembangunan desa yang berdasar pada fakta kebhinnekaan serta keragaman budaya lokal desa. Selamat Hari Lahir Pancasila," ujar Mendes PDTT usai mengikuti Upacara Peringatan Hari Lahir Pancasila Tahun 2022, secara daring yang dipimpin Presiden Joko Widodo, Rabu.

Ia mengatakan, fakta masyarakat Indonesia yang majemuk dari beragam suku, budaya dan agama serta nilai toleransi sesama umat beragama, budaya gotong royong yang tinggi pada masyarakat harus menjadi ruh dalam pembangunan desa.

"Dengan demikian, pembangunan desa mesti diletakkan sebagai usaha menerapkan nilai-nilai Pancasila seutuhnya," kata dia.

Ia menambahkan bahwa desa merupakan episentrum bangsa untuk memperkuat ideologi Pancasila. Ini harus tercermin dalam konteks pembangunan desa.

Baca juga: Mendes PDTT: Data berbasis SDGs Desa menentukan arah pembangunan desa

"Saya tegaskan nilai-nilai Pancasila harus menjadi lentera dalam pembangunan dan pemberdayaan desa yang berkelanjutan," tuturnya.

Dalam kesempatan itu, Mendes PDTT juga menyampaikan bahwa keterikatan SDGs Desa sebagai arah kebijakan pembangunan desa dengan Pancasila.

Menurut dia, tujuan-tujuan yang terkandung dalam SDGs Desa menjadi pagar pengaman bagi keberlanjutan pembangunan desa hingga generasi mendatang, tanpa mengingkari asas rekognisi dan kewenangan skala lokal desa atau subsidiaritas.

Nilai kebhinnekaan dan kemajemukan, kata dia, telah menginspirasi pelokalan SDGs global hingga level desa, dengan menambahkan tujuan ke-18 yaitu kelembagaan desa dinamis dan budaya desa adaptif.

Baca juga: Kemendes PDTT sampaikan pagu indikatif TA 2023 sebesar Rp3 triliun

"Setiap desa mempunyai adat budaya, kondisi geografis dan sosial masyarakat yang berbeda. Arah kebijakan pembangunan desa memberi ruang bagi desa untuk menentukan prioritas dari tujuan-tujuan SDGs Desa yang paling mendesak dan dibutuhkan warga desa, tidak lepas dari adat dan kearifan lokal setempat, sesuai kondisi geografis dan sosial masyarakatnya," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel