Menelisik Potensi Bisnis Layanan Pendukung Haji dan Umrah

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Penyelenggaran ibadah haji berlangsung setiap tahun. Keberadaan ibadah bagi Umat Muslim ini membuka bisnis layanan pendukung (service provider) Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU) dan Penyelenggara Ibadah Haji Khusus (PIHK).

Kedua layanan pendukung itu dinilai sangat potensial terutama di Indonesia, mengingat negara ini merupakan negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia. Apalagi Arab Saudi berencana menaikkan kuota jemaah umrah dari 8 juta menjadi 30 juta per tahun pada 2030.

Bisnis ini antara lain mencakup pelayanan penginapan (hotel), tiket pesawat, dan land arrangement (LA) segala keperluan haji dan umrah di Tanah Suci, Mekah, Arab Saudi.

“Bisnis service provider perjalanan haji dan umrah sangat potensial. Kebutuhan para jamaah yang datang dari berbagai negara ke Tanah Suci hampir tiada henti sepanjang tahun,” tutur President Director PT Arsy BuanaTravelindo (ABT), Saipul Bahri dalam keterangannya, di Jakarta, Selasa (25/5/2021).

Dia menyebutkan jika setiap tahun, dalam kondisi normal, sebanyak 221 ribu jemaah haji asal Indonesia berangkat ke Arab Saudi. Dari jumlah itu, sebanyak 204 ribu merupakan haji reguler dan sisanya 17 ribu haji VIP.

Jumlah pendaftar haji, terus meningkat dari tahun ke tahun, sehingga lama antrean terus bertambah. Berdasarkan data Kementerian Agama (Kemenag), antrean terlama dialami calon jemaah haji Kalimantan Selatan, yakni 34 tahun, sedangkan terpendek Maluku, 12 tahun.

Saat ini, terdapat 323 PIHK dan 1.016 PPIU. Mereka adalah mitra bisnis dari perusahaan layanan pendukung haji dan umrah seperti ABT.

Dia menambahkan, Arab Saudi sempat menutup haji dan umrah pada 2020, akibat pandemi Covid-19. Namun, tahun ini, Arab Saudi telah membuka ibadah haji dari luar negeri, dengan sejumlah persyaratan. Salah satunya vaksinasi Covid-19. Hal ini, kata dia, biasanya akan diikuti oleh pembukaan kembali ibadah umrah.

Selain itu, dia menuturkan, Arab Saudi memiliki agenda untuk memacu sektor wisata, di samping minyak mentah. Kuota umrah pun dinaikkan menjadi 30 juta per tahun pada 2030. Ini menjadi fondasi kuat bagi bisnis layanan pendukung haji dan umrah untuk terus bertumbuh.

Potensi Jemaah Indonesia

Bisnis service provider perjalanan haji dan umrah sangat potensial. Istimewa
Bisnis service provider perjalanan haji dan umrah sangat potensial. Istimewa

Berdasarkan data Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (Amphuri), jumlah jemaah umrah asal Indonesia mencapai 948 ribu pada 2018-2019 atau 1440 hijriah dari total 4,4 juta jemaah.

Indonesia berada di posisi kedua penyumbang jemaah umrah dengan kontribusi 21,44 persen di bawah Pakistan. Saat ini saja, ada sekitar 100 ribu calon jemaah umrah asal Indonesia.

Melihat potensi itu, dia menuturkan jika selaku pengusaha ABT siap menjadi perusahaan penyedia layanan wisata dan religi amanah.

Saat ini, ABT memiliki tiga hotel di Mekah dan Madinah yang berada di lokasi strategis, antara lain Le Meridien, Elaf Mashaer, Fajr Badee, Mawadah Sofwa, dan Sham Province. Total kamar yang tersedia mencapai 889 per bulan.

Di bisnis tiket, ABT menjalin kerja sama dengan Citilink dan Etihad. Adapun di LA, ABT telah berpengalaman selama lima tahun dan memiliki jaringan lokal kuat, termasuk fasilitasnya.

Beberapa nama besar di sektor PIHK dan PPIU, kata dia, menjadi mitra ABT. Sebut saja Madinah Iman Wisata, Sarana Umrah Haji, Satriani, Bastour, El Amien Tours, Forum Travel Partner Indonesia, Al Razafa Group, serta Paksi Tours dan Travel.

Saksikan Video Ini