Menengok Aktivitas Urban Farming di Kampung Berseri Astra

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Gaya hidup sehat dapat diperoleh dengan cara yang mudah, salah satunya adalah urban farming, sebuah istilah yang merujuk pada kegiatan bercocok tanam atau beternak secara mandiri di wilayah perkotaan. Kegiatan ini memanfaatkan lahan yang terbatas, seperti pekarangan rumah maupun lingkungan di sekitar rumah. Hasil dari kegiatan ini tidak hanya bermanfaat dari segi ekonomi tetapi baik bagi lingkungan dan kesehatan.

Urban farming yang bisa kamu lihat di kota Jakarta salah satunya adalah di KBA Karina RW 01 Pela Mampang Jakarta Selatan. KBA Karina merupakan Kampung Berseri Astra, Kampung Ramah Lingkungan Asuransi Astra yang hadir sebagai pelaksanaan komitmen Asuransi Astra untuk mengembangkan sebuah kampung yang bersih dan hijau serta masyarakatnya sehat, cerdas dan produktif.

Ibu-ibu kelompok wanita tani KBA Karina merawat urban farming yang memiliki manfaat bagi kelestarian lingkungan, kesehatan diri hingga mendukung tercapainya Sustainable Development Goals (SDGs) dalam penanganan iklim global di RW 01 Pela Mampang, Jakarta (23/12/2021). (Liputan6.com/HO/Eko)
Ibu-ibu kelompok wanita tani KBA Karina merawat urban farming yang memiliki manfaat bagi kelestarian lingkungan, kesehatan diri hingga mendukung tercapainya Sustainable Development Goals (SDGs) dalam penanganan iklim global di RW 01 Pela Mampang, Jakarta (23/12/2021). (Liputan6.com/HO/Eko)

KBA Karina RW 01 Pela Mampang Jakarta Selatan diresmikan sejak tahun 2018 dan berjalan di bawah koordinasi Ibu Rini Andarini. Dalam sebuah acara Instagram Live dengan tema Hidup Sehat dengan Urban Farming beberapa waktu lalu, Rini menyampaikan bahwa urban farming ini tidak sulit, tidak perlu lahan yang luas, tidak perlu modal yang besar.

"Melalui moto sejengkal tanah sejuta manfaat, urban farming dapat terlaksana meskipun di lahan yang terbatas. Kami yakin dengan lingkungan yang hijau, pola hidup bersih dan sehat kita akan selalu berfikir dan tercipta suasana yang positif,” ujar Ibu Rini.

Dalam kesempatan tersebut, Rini juga membagikan cara ibu-ibu KWT melaksanakan urban farming.

Pelaksanaan Urban Farming

Ibu dari kelompok wanita tani KBA Karina (Kampung Berseri Astra, Kampung Ramah Lingkungan Asuransi Astra) menunjukkan sayuran dari urban farming di RW 01 Pela Mampang, Jakarta (23/12/2021). Kelompok wanita tani mengajak masyarakat untuk mulai hidup sehat. (Liputan6.com/HO/Eko)
Ibu dari kelompok wanita tani KBA Karina (Kampung Berseri Astra, Kampung Ramah Lingkungan Asuransi Astra) menunjukkan sayuran dari urban farming di RW 01 Pela Mampang, Jakarta (23/12/2021). Kelompok wanita tani mengajak masyarakat untuk mulai hidup sehat. (Liputan6.com/HO/Eko)

1. Menyemai bibit yang akan ditanam

Rendam bibit di dalam air untuk membedakan bibit mana yang layak untuk disemai. Bibit yang tenggelam merupakan bibit yang layak semai, sedangkan bibit yang mengapung tidak layak semai.

Perlu diketahui terdapat beberapa jenis sayuran yang harus melalui proses semai, yaitu sawi, pakcoy, selada, terong, dan juga cabe. Sedangkan untuk jenis sayuran yang tidak perlu melalui proses semai dan dapat langsung menanam bibitnya yaitu kangkung dan bayam.

2. Siapkan tempat untuk melakukan penyemaian

Talang Air atau pot-pot bekas yg sudah tidak terpakai bisa digunakan untuk proses penyemaian.

Setelah menemukan tempat yang pas, isi dengan tanah biasa dan tunggu sampai kurang lebih 3 minggu sampai mengeluarkan sedikit daun.

3. Siapkan tanah yang akan digunakan untuk proses penanaman

Siapkan campuran tanah, sekam bakar, dan pupuk lalu dicampur dengan dua sendok pupuk NPK (Nitrogen, Phosphate, Kalium). Untuk banyaknya tanah menyesuaikan dengan tempat yang akan kita gunakan.

Namun untuk komposisi tanah, pupuk dan sekam bakar adalah 1:1 lalu biarkan selama 3 hari untuk difermentasi

4. Pemindahan bibit yang disemai dan menunggu panen

Pindahkan bibit yang disemai ke tempat yang sudah berisikan tanah hasil fermentasi Untuk perawatannya, setelah 2 minggu semprot tanaman tersebut dengan air urea dan tunggu hingga masa panen tiba.

Banyak sekali manfaat dari kegiatan urban farming ini. Selain dapat memproduksi makanan sendiri, juga dapat membantu menghijaukan lingkungan, membuat asri rumah, secara tidak langsung mempengaruhi lingkungan dan penanganan iklim secara global.

Setelah menerapkan pola hidup yang sehat dengan urban farming tersebut, lengkapi dengan dengan olahraga yang cukup dan juga mempersiapkan perlindungan kesehatan dengan memiliki produk asuransi kesehatan.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel