Menengok Kondisi Sudan Selatan Setelah 10 Tahun Merdeka

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Juba - Pada 9 Juli 2021, usia Sudan Selatan genap 10 tahun. Negara ini berhasil memerdekakan diri pada tahun 2011 usai melewati perang panjang melawan Sudan.

Meski begitu, damai tak lama bertahan. Selisih dua tahun kemudian, seisi negeri terjerembab dalam konflik brutal antara dua pemimpin politik yang kini berdamai dan membentuk pemerintahan persatuan nasional, demikian dikutip dari laman DW Indonesia, Senin (12/7/2021).

Stabilitas yang rapuh, ditambah pandemi COVID-19, menyurutkan perayaan pada hari kemerdekaan. Pada Jumat, jalan-jalan di ibu kota Juba, Sudan Selatan diwartakan sepi manusia. Tidak ada kemeriahan seperti yang dulu mewarnai parade kemenangan, satu dekade silam.

"Presiden Salva Kiir telah memerintahkan masyarakat untuk merayakan kemerdekaan di rumah masing-masing,” kata Wakil Menteri Informasi, Baba Medan, yang merujuk pada kekhawatiran sejumlah anggota kabinet terkait eskalasi wabah corona.

Baba mengatakan, Kiir akan berpidato di televisi, "agar semua orang bisa menyimaknya di televisi, atau mendengar di radio sendiri. Dengan begitu kita bisa meminimalisir risiko kesehatan.”

Satu-satunya perayaan resmi yang digelar pemerintah adalah kegiatan lari sepanjang 10 kilometer di Juba, Sudan Selatan, kata Baba.

Presiden Kiir menyalahkan sanksi internasional yang menyusutkan anggaran negara dan membebani perekonomian. "Sebab itu kita tidak merayakan 10 tahun kemerdekaan dengan cara seperti yang diinginkan masyarakat,” kata dia kepada stasiun televisi Kenya, Citizen TV, Rabu (7/7) silam.

Pemilu dan penegakan hukum di Sudan Selatan

Suasana mencekam ketika rakyat sipil berlarian menyelamatkan diri dari kepungan perang Sudan Selatan (AFP/Justin Lynch)
Suasana mencekam ketika rakyat sipil berlarian menyelamatkan diri dari kepungan perang Sudan Selatan (AFP/Justin Lynch)

Sudan Selatan menikmati kucuran dana bantuan bernilai milyaran Dollar AS usai memenangkan referendum kemerdekaan 2011 silam. Pada akhir 2013, perpecahan di tubuh Gerakan Pembebasan Rakyat Sudan (SPLM) membuahkan perang terbuka antara Presiden Salva Kiir dan wakilnya, Riek Machar.

Pertumpahan darah yang terjadi menewaskan 400.000 orang, dan memaksa jutaan warga melarikan diri dari kampung halamannya. Konflik antara Kiir dan Machar juga ikut menghancurkan infrastruktur vital, dan memicu kelangkaan bahan pangan dan obat-obatan bagi 12 juta penduduk.

Akibatnya, Sudan Selatan masih bergantung dari kucuran dana bantuan internasional. Adapun pemerintahan persatuan nasional yang menduetkan kedua seteru sejak 2018 itu dinilai masih terlalu rapuh untuk bisa berdiri sendiri.

Menurut Program Pangan PBB, setidaknya 60 persen penduduk Sudan Selatan saat ini terancam wabah kelaparan. Sebab itu negara-negara barat mengimbau kedua pemimpin untuk bekerjasama demi rakyat.

"Tantangan besar yang dihadapi Sudan Selatan adalah menciptakan kembali semangat persatuan, kekuatan dan harapan yang lahir pada hari ini, sepuluh tahun lalu,” tulis troika barat yang dibentuk Inggris, Norwegia dan Amerika Serikat.

Ketiga negara menuntut pemerintah Sudan Selatan segera memulai persiapan untuk menyelenggarakan pemilihan umum yang "damai, kredibel dan inklusif.” Kiir dan Machar juga diminta "menyatukan angkatan perang,” dan mementuk "mekanisme pengadilan transisional” untuk menjamin penegakan hukum.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel